Kompas.com - 31/03/2018, 22:06 WIB

TEHERAN, KOMPAS.com - Tindakan Israel yang mengerahkan pasukan militernya dalam bentrokan dengan massa peserta unjuk rasa di perbatasan Jalur Gaza menuai kecaman banyak pihak. Salah satunya Iran yang menyebut Israel telah berbuat hal yang memalukan.

Puluhan ribu warga Palestina berkumpul di sepanjang perbatasan Jalur Gaza dengan Israel, dalam aksi damai memperingati Hari Tanah Palestina, pada Jumat (30/3/2018).

Aksi yang seharusnya berlangsung damai itu berubah bentrok dengan militer Israel, yang kemudian menembaki para demonstran hingga menyebabkan 16 warga Palestina meninggal dunia dan ratusan lainnya luka-luka.

Baca juga: Turki Kecam Pengerahan Militer Israel dalam Bentrokan di Jalur Gaza

Unjuk rasa yang direncanakan akan berlangsung selama enam pekan itu bertujuan untuk menuntut Israel mengizinkan para pengungsi yang melarikan diri selama peperangan untuk kembali ke kampung halaman mereka.

"Pada malam Paskah, yang memperingati saat Tuhan membebaskan Nabi Musa dan umatnya dari tirani, justru Zionis yang tiran membunuh para pengunjuk rasa Palestina yang damai, yang tanahnya telah mereka rampas, saat mereka melarikan diri dari kekejaman dan perbudakan yang tidak manusiawi. Sungguh memalukan," kata Zarif melalui akun media sosial Twitter-nya.

Iran telah lama menjadi pendukung kelompok Hamas yang mengontrol kawasan Jalur Gaza.

Juru bicara kementerian, Bahram Ghassemi turut mengecam keras tindakan Israel yang menembaki massa pengunjuk rasa.

Ghassemi menyebut Israel telah bertindak semaunya karena merasa mendapat dukungan dari AS dan juga beberapa pemimpin regional.

"Sayangnya, dukungan dari Trump dan pemerintahannya, serta dukungan pemimpin pemula yang bodoh terhadap rezim telah membuat para pemimpin Zionis lebih sombong," kata dia.

Baca juga: Bentrokan di Jalur Gaza, 12 Warga Palestina Meninggal Dunia

Ghassemi mengisyaratkan istilah pemimpin pemula sebagai penggambaran dari pemimpin de facto Arab Saudi, Putra Mahkota Pangeran Mohammed bin Salman.

Sementara pemerintahan Arab Saudi belum mengeluarkan pernyataan mengenai tragedi bentrokan berdarah yang terjadi di Jalur Gaza, menjadi yang terburuk sejak perang di Gaza pada 2014.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.