Kompas.com - 14/03/2018, 14:01 WIB

PORT MORESBY, KOMPAS.com - Pemerintah Papua Niugini merilis total korban tewas gempa magnitudo 7,5 yang terjadi pada 26 Februari lalu, mencapai 125 jiwa.

Dilansir dari AFP, Rabu (14/3/2018), gempa tersebut mengguncang pegunungan pedalaman yang menyebabkan rumah-rumah hancur dan tanah longsor, sehingga sulit mencapai lokasi yang terisolasi.

Pekan lalu, pemerintah memperkirakan lebih dari 100 orang telah tewas dan ribuan lainnya mengalami luka-luka akibat gempa.

"Dari sejumlah laporan yang kami terima dari pusat komando, 45 orang tewas di Southern Highlands dan 80 orang di Provinsi Hela terkonfirmasi telah meninggal," kata pemerintah Papua Niugini dalam pernyataan.

Baca juga : Korban Gempa Magnitudo 7,5 di Papua Niugini Lebih dari 100 Orang

Masih ada 15.000 orang di Southern Highlands dan 20.000 warga di Hela yang harus mengungsi.

Bantuan juga telah dampai ke daerah terpencil, di mana masalah kesehatan masyarakat harus segera ditangani. Dokter mengatakan, penyakit yang diderita sejumlah warga dikhawatirkan dapat membunuh mereka.

"Penyakit ditularkan melalui makanan dan air yang bisa menyebabkan kematian, jika kita tidak segera menangani masalah ini," kata Sam Yockopua, kepala pengobatan darurat Kementerian Kesehatan.

Dia mencontohkan, salah satu area yang dikunjungi petugas kesehatan terdapat 80 orang korban luka akibat gempa, sementara lebih dari 100 orang lainnya harus ditangani karena penyakit yang ditularkan dari makanan dan air," ucapnya.

Baca juga : Korban Tewas Gempa Magnitudo 7,5 di Papua Niugini Capai 67 Orang

Perdana Menteri Papua Noiugini Peter O'Neill mengatakan, dokter dari Australia telah direkrut untuk membantu menangani krisis tersebut.

"Dalam beberapa hari atau pekan ke depan, penyakit yang ditularkan melalui air akan mempengaruhi populasi dan daerah terdampak gempa," katanya.

Gempa bumi umum terjadi di Papua Niugini. Negara ini berada di Cincin Api Pasifik, sebuah wilayah dengan aktivitas seismik karena adanya gesekatan antara lempek tektonik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.