Pemerintah Myanmar Diduga Hancurkan Kuburan Massal Rohingya

Kompas.com - 20/02/2018, 16:15 WIB
Anak-anak pengungsi Rohingya menanti jatah makanan di kamp pengungsi Ukhia, Bangladesh.Munir UZ ZAMAN / AFP Anak-anak pengungsi Rohingya menanti jatah makanan di kamp pengungsi Ukhia, Bangladesh.

NAYPYIDAW, KOMPAS.com - Pemerintah Myanmar dilaporkan telah meratakan kuburan massal berisi etnis Rohingya menggunakan buldoser Kamis pekan lalu (15/2/2018).

The Guardian memberitakan Senin (19/2/2018), kabar itu diungkapkan oleh Arakan Project, dan juga reportase yang dilakukan Associated Press serta Reuters.

Chris Lewa, Direktur Arakan Project berkata, kuburan massal itu terletak di Desa Maung Nu, kota Buthidaung, utara Rakhine.

Lewa berkata, kuburan massal itu berisi puluhan jenazah orang Rohingya yang dieksekusi militer Myanmar pada 27 Agustus 2017.


Saat itu, serdadu Myanmar dilaporkan menyerang dan memperkosa para penduduk Maung Nu yang tengah berkumpul untuk berlindung di sebuah bangunan.

Baca juga : Myanmar Siap Terima Kembali Pengungsi Muslim Rohingya dari Bangladesh

Awalnya, beber Lewa, ada dua kuburan massal di sana. Namun, sejak pekan lalu, tempat yang diduga menjadi kuburan massal itu telah di-buldoser.

Kegiatan perataan ini dilakukan oleh perusahaan swasta yang datang dari kawasan tengah Myanmar. Lewa menduga bahwa mereka sudah dipesan oleh pemerintah pusat.

"Tindakan perataan ini membuktikan bahwa Myanmar berusaha menghancurkan bukti kalau mereka telah adanya pembantaian," kata Lewa.

Wakil Direktur Human Right Watch (HRW) di Asia, Phil Robertson, mengaku sudah mendengar kabar tersebut.

"Kami khawatir perataan itu merupakan bagian dari usaha pemerintah untuk menyembunyikan kekejaman dari otoritas keamanan mereka," ujar Robertson.

Sementara pemerintah yang diwakili juru bicara Zaw Htay membantah kalau negara pimpinan Aung San Suu Kyi telah meratakan kuburan massal tersebut.

Tidak hanya itu, Htay juga menolak ketika disodorkan dengan kata "Rohingya". Dia meminta media untuk menggunakan "Bengalis", atau migran ilegal dari Bangladesh.

"Tolong perlihatkan bukti paling kuat bahwa kami meratakan tempat yang diduga berisi kuburan massal mereka. Jangan berlandaskan cerita dari para Bengalis," ujar Htay.

Dia melanjutkan, pemerintah sedang berusaha untuk membangun kembali perkampungan sebagai tempat tinggal baru bagi Rohingya.

Organisasi Dokter Lintas Batas (MSF) memaparkan, 6.700 orang Rohingya tewas pada sebulan pertama sejak militer melaksanakan operasi 25 Agustus 2017.

"730 di antara 6.700 korban yang tewas adalah anak-anak dengan usia di bawah lima tahun," ujar MSF dalam keterangan resminya.

Adapun sekitar 700.000 orang memilih melarikan diri dari Rakhine, dan mengungsi di kamp penampungan di Bangladesh.

Baca juga : Buldoser Hancurkan Desa-desa Warga Etnis Rohingya

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pasukan Iran kepada Kapal Tanker Inggris: Jika Anda Patuh, Anda Bakal Selamat

Pasukan Iran kepada Kapal Tanker Inggris: Jika Anda Patuh, Anda Bakal Selamat

Internasional
Pelaku Pembakaran Studio Animasi Jepang yang Tewaskan 34 Orang Pencandu Game

Pelaku Pembakaran Studio Animasi Jepang yang Tewaskan 34 Orang Pencandu Game

Internasional
Joe Biden Kecam Keras Komentar Tercela Trump kepada 4 Anggota DPR AS

Joe Biden Kecam Keras Komentar Tercela Trump kepada 4 Anggota DPR AS

Internasional
Seorang Ibu Dipenggal Anaknya Disaksikan Bocah 4 Tahun

Seorang Ibu Dipenggal Anaknya Disaksikan Bocah 4 Tahun

Internasional
5 Kisah Anjing Setia: 'Menangis' di Peti Mati hingga Berkorban demi Majikan

5 Kisah Anjing Setia: "Menangis" di Peti Mati hingga Berkorban demi Majikan

Internasional
Iran Sita Kapal Tanker Inggris sebagai Balasan Setelah Kapal Mereka Ditangkap

Iran Sita Kapal Tanker Inggris sebagai Balasan Setelah Kapal Mereka Ditangkap

Internasional
Anjing Setia Ini Berjalan 200 Km Pulang ke Rumah Majikan yang Membuangnya

Anjing Setia Ini Berjalan 200 Km Pulang ke Rumah Majikan yang Membuangnya

Internasional
Terungkap, Ini Alasan Pelaku Pembakaran Studio Animasi Jepang Beraksi

Terungkap, Ini Alasan Pelaku Pembakaran Studio Animasi Jepang Beraksi

Internasional
AS Punya Bukti Kuat Tembak Jatuh Drone Iran

AS Punya Bukti Kuat Tembak Jatuh Drone Iran

Internasional
Ingin Berkencan dengan Awak Kabin Lufthansa, Pria 65 Tahun Buat Ancaman Bom Palsu

Ingin Berkencan dengan Awak Kabin Lufthansa, Pria 65 Tahun Buat Ancaman Bom Palsu

Internasional
Mantan Ratu Kecantikan Rusia Bantah Bercerai dari Eks Raja Malaysia

Mantan Ratu Kecantikan Rusia Bantah Bercerai dari Eks Raja Malaysia

Internasional
Pengacara Benarkan Mantan Raja Malaysia Bercerai dari Eks Miss Moscow

Pengacara Benarkan Mantan Raja Malaysia Bercerai dari Eks Miss Moscow

Internasional
Sempat Batal, India Jadwalkan Ulang Peluncuran Roket ke Bulan Senin Depan

Sempat Batal, India Jadwalkan Ulang Peluncuran Roket ke Bulan Senin Depan

Internasional
Inggris: Iran Memilih Langkah Berbahaya dengan Menahan Kapal Tanker

Inggris: Iran Memilih Langkah Berbahaya dengan Menahan Kapal Tanker

Internasional
Ingin Pergi ke Ghana, Seorang Pria Panjat Mesin Pesawat yang Hendak Terbang

Ingin Pergi ke Ghana, Seorang Pria Panjat Mesin Pesawat yang Hendak Terbang

Internasional
Close Ads X