Kompas.com - 17/10/2016, 06:28 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

MOSUL, KOMPAS.com - Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi, Senin (17/10/2016) WIB, mengumumkan, operasi militer untuk merebut Kota Mosul dari tangan teroris Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) dimulai.

BBC memberitakan, langkah ofensif untuk merebut kota terbesar kedua di negara itu telah direncanakan selama berbulan-bulan sebelumnya.

Disebutkan, Mosul telah berada di bawah kekuasaan ISIS sejak bulan Juni 2014.

Terkait serangan ini, Perserikatan Bangsa-bangsa telah memperingatkan bahwa dampak kemanusiaan bisa menjadi sangat besar bagi 1,2 juta orang yang tinggal di dalam dan sekitar kota itu.

"Waktu untuk menang telah datang, dan operasi untuk membebaskan Mosul dari ISIS telah dimulai," kata Abadi dalam penyataan yang disebar melalui jaringan televisi di Irak. 

Sebar lewat pesawat

Sebelumnya diberitakan, pesawat-pesawat Angkatan Udara Irak menyebarkan ribuan selebaran di Mosul pada Sabtu lalu.

Selebaran itu berisi peringatan bagi warga tentang akan adanya upaya ofensif untuk membebaskan kota itu dari ISIS.

Baca: Hendak Serang ISIS, Pesawat-Pesawat Irak Sebarkan Selebaran di Mosul

Sementara, utusan khusus Presiden Amerika Serikat Barack Obama untuk koalisi anti-ISIS, Brett McGurk, menyebut, serangan besar baru dimulai setelah PM Abadi memberi pengumuman.

Pernyataan McGurk ini diungkapkan melalui jejaring sosial Twitter untuk menjawab kebingungan tentang apakah langkah ofensif telah dilakukan di Mosul.  

McGurk sempat menyatakan bahwa semua pengumuman, sebelum pernyataan Abadi ini adalah peringatan dini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.