Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/08/2016, 13:03 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

"Seseorang menerbangkan pesawat itu hingga detik terakhir," tegas dia, seperti dikutip BBC

"Seseorang menerbangkan pesawat itu ke dalam air. Tidak ada dugaan lain yang muncul dalam kondisi ini," sambung dia.

Di samping pencarian besar-besaran di sebelah selatan Samudra Hindia, tidak juga ditemukan keberadaan pesawat tersebut.

Pecahan sayap pesawat yang disebut flaperon itulah yang didapati di Pulau Reunion, tahun lalu itulah yang memberi petunjuk.

Baca:  PM Malaysia Pastikan Puing yang Ditemukan di Pulau Reunion Milik MH370

Berdasarkan penjelasan Vance, flaperon terlihat dalam kondisi tepi yang bergerigi. Kondisi itu hanya terjadi jika seseorang mengarahkan pesawat melawan arus air. 

"Tekanan air adalah satu-satunya hal yang bisa menyebabkan kondisi macam itu. Itu bukan patah. Jika patah, maka kita akan melihat potongan yang bersih, lagi pula kita pun tak akan mampu mematahkan benda ini," sambung dia. 

Dia mengatakan, fakta bahwa flaperon memang difungsikan dalam posisi mendarat dalam kejadian ini sekaligus mengindikasikan ada yang mengendalikan pesawat hingga menghantam air. 

"Anda tak bisa memanjangkan posisi flaperon dengan cara lain, kecuali ada orang yang mengendalikannya demikian," kata Vance. 

"Seseorang telah mengendalikan pesawat itu masuk ke air," tegas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.