Krisis Irak Berlanjut, Militan ISIS Kian Mendekati Baghdad

Kompas.com - 14/07/2014, 14:57 WIB
Pasukan ISIS berparade di kota Raqqa, Suriah. Reuters/Al ArabiyaPasukan ISIS berparade di kota Raqqa, Suriah.
EditorEgidius Patnistik
BAGHDAD, KOMPAS.COM - Saat kebuntuan di Parlemen Irak lagi-lagi tidak dapat mencapai kesepakatan untuk menunjuk ketua baru pada Minggu (13/7/2014), kaum militan Sunni melancarkan serangan di dekat Baghdad, ibukota Irak. Itu merupakan sebuah serangan simbolis yang secara signifikan yang memberi sinyal tentang niat mereka untuk bergerak lebih dekat ke ibukota tersebut.

Sebuah badai pasir yang parah telah menyebabkan penundaan sejumlah penerbangan. Badai pasar itu menghalangi para anggota parlemen Kurdi Irak dari utara negara itu datang ke Baghdad. Pasir sangat tebal saat itu sehingga sulit untuk melihat ke seberang Sungai Tigris. Di dalam Parlemen, suasana sama suramnya ketika kesepakatan pada menit-menit terakhir antara blok Syiah yang paling besar dan Sunni tampaknya akan berantakan.

Jabatan ketua parlemen, yang biasanya ditempati seorang Sunni, telah diharapkan untuk dipegang Salim al-Jabouri, yang pada gilirannya akan menunjuk dua orang deputi, yaitu seorang Kurdi dan seorang Syiah. Namun tampaknya, komitmen awal Al-Jabouri untuk mendukung Nouri al-Maliki menjadi perdana menteri untuk ketiga kalinya memicu keributan. Maka, pada gilirannya, Al-Jabouri tidak bisa lagi mengandalkan dukungan dari anggota parlemen blok Al-Maliki.

Dengan situasi yang tidak jelas seperti itu, berhalangannya anggota parlemen dari kalangan Kurdi akibat badai pasir memberikan alasan yang tepat bagi penundaan sesi negosiasi.

Saat para anggota parlemen membuat perhitungan, kaum militan dari Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) sudah bergerak ke Dhuluiya, sebuah kota Sunni di timur laut Baghdad. Mereka mengebom sebuah jembatan penting di atas Sungai Tigris guna mencegah tentara dari pangkalan terdekat mencapai kota itu. Mereka kemudian dengan mudah menguasai kantor polisi dan menewaskan enam orang petugas, kata sejumlah penduduk kota dan seorang pejabat di Kementerian Dalam Negeri, yang menolak disebutkan namanya karena ia tidak diizinkan untuk berbicara kepada media.

Suku-suku lokal terbelah dalam mendukung ISIS; mayoritas menentang ISIS dan meminta bantuan dari tentara. Sejumlah pasukan dikirim dari dua pangkalan tentara terdekat di Samarra dan Balad, tetapi tentara dari Balad, yang paling dekat, tidak bisa menyeberangi sungai di persimpangan yang paling nyaman karena telah dibom.

Kaum militan menyerang Dhuluiya pada sekitar pukul 4 pagi dan mengambil alih kantor polisi, kata seorang dokter di kota itu yang hanya memberikan nama keluarganya, Issa. "Mereka membawa sebuah truk pickup besar dan sarat dengan bahan peledak dan kemudian meledakan sisi barat jembatan sehingga tidak ada bantuan yang akan datang dari Balad," kata dokter itu.

Kaum militan ISIS kemudian menarik diri dari pusat kota dan mengendalikan hanya sekitar 20 persen dari Dhuluiya. Para pejabat polisi menyatakan, militan mundur dari pusat kota karena mereka tahu bahwa cepat atau lambat tentara akan datang dan mereka tidak akan mampu untuk melawannya. Penduduk dan pejabat polisi provinsi menduga bahwa orang-orang di daerah yang dikendalikan kaum militan tampaknya mendukung kehadiran mereka.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

Internasional
Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Internasional
Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Internasional
Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Internasional
Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Internasional
Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Internasional
Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Internasional
Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Internasional
Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Internasional
Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Capai 25 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Capai 25 Orang

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Singapura Umumkan Kasus Virus Corona | Trump Dianggap Menipu demi Pilpres AS 2020

[POPULER INTERNASIONAL] Singapura Umumkan Kasus Virus Corona | Trump Dianggap Menipu demi Pilpres AS 2020

Internasional
Polemik Transisi Kekuasaan Mahathir, Anwar Ibrahim Minta Perdebatannya Dihentikan

Polemik Transisi Kekuasaan Mahathir, Anwar Ibrahim Minta Perdebatannya Dihentikan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X