Kompas.com - 01/05/2014, 07:10 WIB
EditorPalupi Annisa Auliani

SANTIAGO, KOMPAS.com — Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, Rabu (30/4/2014), mengatakan bahwa Moskwa tak akan terburu-buru melakukan "sesuatu yang bodoh". Namun, ujar dia, Rusia mempertimbangkan suatu tindakan bila sanksi Barat terhadap negara Beruang Merah ini terus berlanjut terkait krisis Ukraina.

Angkatan bersenjata Ukraina berada pada posisi siaga tempur penuh untuk mengantisipasi invasi Rusia. Pihak dari Kiev menyatakan, situasi saat ini telah meningkat ke level paling serius antara Barat dan Moskwa sejak era Perang Dingin berlalu.

Amerika Serikat dan Uni Eropa menambah lagi sanksi untuk Rusia pada awal pekan ini. Namun, pemberontak pro-Kremlin juga semakin mencengkeram perbatasan timur Ukraina.

"Kami ingin memberikan kesempatan kepada semua pemerintahan kita untuk menenangkan diri," kata Lavrov, dalam konferensi pers di Santiago setelah pertemuan dengan koleganya di Cile.

Langsung ditujukan ke Washington, Lavrov menambahkan, "Namun, jika tindakan Anda berlanjut... dalam hal ini kami akan mempelajari situasinya."

"Amerika Serikat tak sebegitunya tertarik dengan krisis Ukraina dibandingkan upaya mereka untuk menunjukkan segala hal harus bekerja seperti kata mereka," imbuh Lavrov.

Dalam konferensi pers itu, Lavrov menyerukan pula pembebasan pengamat militer dari Uni Eropa yang saat ini ditahan oleh para aktivis pro-Rusia di Slavyansk, kota di perbatasan timur Ukraina.

Meski demikian, Lavrov menegaskan pula bahwa Rusia tak membuat keputusan apa pun terkait para milisi pro-Rusia tersebut.

Sebelumnya, di Santiago Lavrov bertemu dengan Presiden Cile, Michelle Bachelet, yang mengundang Presiden Rusia Vladimir Putin untuk datang. Sesudah menyambangi Cile, Lavrov akan bertandang ke Peru untuk membangun simpul negara-negara Amerika Latin. Sebelumnya, dia sudah mengunjungi Kuba dan Nikaragua.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.