Kompas.com - 18/11/2013, 20:15 WIB
Unta Australia. Daily MailUnta Australia.
EditorErvan Hardoko

DARWIN, KOMPAS.com — Sebuah program di kawasan Teritori Utara Australia (Northern Territory) yang berpusat di Darwin diklaim berhasil mengontrol populasi unta liar dengan membunuh sekitar 160.000 binatang ini.

Jan Ferguson dari Ninti One mengakui jika Proyek Manajemen Unta Liar memang menuai kontroversi atas pemusnahan hewan-hewan itu.

Walau demikian, Ferguson mengungkapkan bahwa program menekan populasi unta yang menghabiskan biaya 19 juta Australia atau sekitar kurang dari Rp 200 miliar disebut sebagai pencapaian dalam menurunkan jumlah unta liar, khususnya di dua kawasan, yakni Gurun Simpson dan wilayah Pilbara.

"Kami sudah menurunkan jumlah unta liar," tutur Ferguson.

"Kami paham hewan itu masih banyak, kami tahu populasinya mencapai sekitar 300.000 ekor, dan pencapaian itu adalah upaya signifikan dalam menekan populasi," lanjutnya lagi.

Ferguson mengatakan, terdapat pemahaman yang lebih besar terkait unta, dampaknya pada lingkungan, dan bagaimana mengatur populasi mereka di masa depan.

"Mungkin yang paling penting, kami sudah membangun kolaborasi yang kuat di semua sektor pemerintah dan pemilik lahan. Oleh karena itu, di masa depan, kami pikir ada kesempatan bagi kita untuk dapat mengontrol hama liar (unta) melalui rezim pengelolaan panen komersial, kontrol lahan, dan pemusnahan,” ujar Ferguson.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X