Kompas.com - 15/10/2013, 01:45 WIB
|
EditorJosephus Primus
KOMPAS.com — Kenya memperbaiki layanan informasi melalui telepon seluler (ponsel) setelah belajar dari serangan terorisme Al-Shabab di Mal Westgate pada September lalu.

Serangan mematikan itu membuat otoritas Kenya bersiaga. Selain memperketat komunikasi, Kenya juga terus menelusuri kasus penyerangan itu.

Seturut catatan termutakhir, aparat keamanan Kenya sudah menanyai 40 orang yang diduga terkait dengan serangan ke Mal Westgate itu. Polisi juga tengah menyelidiki keterlibatan dua siswa sekolah menengah atas dengan serangan itu. Dugaan kuat, kedua siswa itu anggota Al-Shabab.

Menurut warta AP pada Senin (14/10/2013) mengutip Menteri Sekretaris Kabinet Kenya Fred Matiang'i, kebijakan itu diambil untuk mencegah tindakan kriminal melalui infrastruktur jaringan ponsel. "Kami meminjam pengalaman dunia internasional untuk memperkuat keamanan dunia maya," katanya.  

Secara teknis, nantinya pengguna ponsel di Kenya harus melakukan registrasi terkait kartu SIM. "Jadi, nanti tidak ada lagi kartu SIM yang tak terdaftar," kata Matiang'i.

Warga Kenya sampai saat ini masih bisa menikmati kepemilikan kartu SIM tanpa registrasi resmi. Bahkan, kartu-kartu itu dijual di pinggir jalan. "Dalam waktu dua jam, kartu SIM itu sudah bisa dioperasikan," kata Matiang'i.

Kelak para penjual kartu SIM harus mendapat persetujuan dari operator telekomunikasi. Pengguna mesti memasukkan identitas pada saat awal menggunakan kartu SIM. "Ini program penting bagi Kenya dan akan menjadi akselerasi teknologi informasi sampai dengan 2030 mendatang," demikian Fred Matiang'i.

AP Photo/Jonathan Kalan Para pengunjung mal Westgate di Nairobi, Kenya yang berhasil diselamatkan dari baku tembak antara kelompok bersenjata dengan pasukan keamanan. Serangan kelompok bersenjata ke mal mewah itu menewaskan 68 orang dan melukai lebih dari 150 orang lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.