Kompas.com - 05/07/2013, 12:29 WIB
Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hidayat Nur Wahid. Kompas.com/SABRINA ASRILKetua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hidayat Nur Wahid.
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menyayangkan kudeta militer terhadap Presiden Mesir yang baru saja digulingkan, Muhammad Mursi. Ketua DPP PKS Hidayat Nur Wahid menilai pihak militer telah memanaskan situasi politik di Mesir hingga akhirnya melakukan tindakan inkonstitusional yang jauh dari semangat berdemokrasi.

"Secara prinsip kami sangat menyayangkan demokrasi yang dibangun dengan baik oleh rakyat Mesir ditunggangi oleh militer, dan kemudian mengudeta untuk membubarkan pemerintahan dan mengangkat pemerintahan yang baru," ujar Hidayat di Jakarta, Jumat (5/7/2013).

Hidayat menilai, hal tersebut adalah preseden buruk bagi alam demokrasi di Mesir. Menurut Hidayat, ketika ada aksi unjuk rasa besar-besaran, pihak militer seharusnya tidak membuat kondisi semakin panas. "Militer tidak perlu mengompori dan memanas-manasi, apalagi kemudian secara sepihak melakukan tindakan inkonstitusional itu," katanya.

Hidayat mengatakan, aparat militer seharusnya mendorong kedua belah pihak melakukan perundingan atau justru merujuk pada konstitusi dan pengadilan. "Jadi yang dilakukan ini adalah di luar kelaziman demokrasi," tukas Hidayat.

Lebih lanjut, Hidayat mengaku partainya tidak memiliki kedekatan langsung dengan Partai Ikhwanul Muslimin yang menjadi pendukung pemerintahan Mursi. Dia pun menampik Ikhwanul Muslimin telah dijatuhkan dalam kudeta yang dilakukan angkatan bersenjata Mesir.

"Saya tegaskan bahwa sering kali orang beranggapan bahwa pemerintahan Ikhwanul Muslimin dijatuhkan, saya katakan bahwa ini enggak benar. Yang dijatuhkan itu adalah pemimpin Mesir yang sah pilihan rakyat Mesir," ungkap Hidayat.

Seperti diberitakan, angkatan bersenjata Mesir menggulingkan pemerintahan Presiden Muhammad Mursi beberapa waktu lalu. Militer Mesir beranggapan Mursi tengah mengejar agenda Islam dan gagal mengatasi masalah ekonomi di negara itu.

Tentara mengatakan bahwa Mursi, pemimpin terpilih secara demokratis, telah gagal memenuhi tuntutan rakyat. Mursi lalu dijadikan tahanan rumah. Sejumlah pejabat partai Ikhwanul Muslimin juga ditangkap oleh militer. Gelombang masyarakat pro dan anti-Mursi masih terus melancarkan aksi unjuk rasa di negara itu.

Baca tentang


    Rekomendasi untuk anda
    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Kearifan Pilar Singa Ashoka

    Kearifan Pilar Singa Ashoka

    Internasional
    Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

    Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

    Internasional
    Amerika Meniru Indonesia?

    Amerika Meniru Indonesia?

    Internasional
    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

    Internasional
    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

    Internasional
    Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

    Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

    Internasional
    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

    Internasional
    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

    Internasional
    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

    Internasional
    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

    Internasional
    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    [KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

    Internasional
    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

    Internasional
    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

    Internasional
    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

    Internasional
    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

    Internasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X