Salin Artikel

Dampak Virus Corona di Iran, Shalat Jumat Diliburkan

Dilansir dari Reuters, Iran meliburkan shalat Jumat di ibu kota serta 23 provinsi dari total 31 provinsi di negara pimpinan Hassan Rouhani tersebut.

Masjid yang diliburkan saat shalat Jumat termasuk di kota suci Qom dan Mashhad. Kemudian sekolah-sekolah juga ditutup selama tiga hari mulai Sabtu besok (28/2/2020).

"Berdasarkan pertimbangan, dirasa perlu untuk menutup sekolah-sekolah di seluruh negeri selama tiga hari mulai besok," terang Menteri Kesehatan Saeed Namaki, dikutip dari AFP.

"Kami menjalani pekan yang relatif berat, dan melihat perkembangan terkini dari wabah ini, puncaknya mungkin akan terjadi minggu depan atau beberapa hari ke depan," lanjutnya.

Kemudian juru bicara Kementerian Kesehatan Iran, Kianush Jahanpur, di stasiun televisi pemerintah mengumumkan jumlah penderita yang terinfeksi virus corona Covid-19 mencapai 388 orang hari ini (28/2/2020).

Adapun tiga kota menyumbang jumlah infeksi terbanyak Covid-19, yakni Teheran (128), Qom (88), dan Gilan (65).

Angka tersebut diambil dari peta yang dipublikasikan kantor berita IRNA, yang mengutip data dari Kementerian Kesehatan Iran.

Infeksi yang menyerang Iran turut menyeret nama-nama pejabat senior seperti Wakil Menteri Kesehatan Iraj Harirchi, dan Wakil Presiden Urusan Wanita dan Keluarga, Masoumeh Ebtekar.

Negara Republik Islam ini juga satu-satunya di wilayah teluk yang telah melaporkan ada korban meninggal akibat virus corona Covid-19.

Juga menyebar ke negara tetangga

Namun infeksi juga telah menyebar ke negara-negara tetangga seperti Kuwait, Bahrain, Uni Emirat Arab (UEA), dan Oman.

Tiga kasus baru ditemukan di Bahrain hari ini (28/2/2020) dengan total penderita sebanyak 36 orang. Sementara itu dua kasus baru terjadi Kuwait dengan total jumlah infeksi 45 penderita.

Semua penderita yang terinfeksi itu baru saja mengunjungi Iran atau tertular dari orang yang baru pulang dari Iran, menurut penuturan dari pejabat di dua negara tersebut.

UEA telah memberi izin ke Iran untuk mengirim beberapa penerbangan ke Dubai guna menerbangkan pulang warganya. Demikian yang dilaporkan kantor berita ISNA, mengutip informasi dari konsulat Iran di Dubai.

Sementara itu, Arab Saudi telah melaporkan tidak ada kematian atau infeksi dan telah memperketat pembatasan perjalanan.

Ini dilakukan guna mencegah penyebaran virus yang diyakini berasal dari Pasar Seafood Huanan tersebut menyeberangi perbatasan.

Kemudian Amerika Serikat (AS) meminta prajurit militernya di Arab Saudi untuk menghindari tempat ramai termasuk mal dan bioskop.

Ketetapan ini disadur Reuters dari sebuah dokumen kedutaan AS pada Jumat (28/2/2020).

Lalu Oman pada Jumat membatasi masuknya warga dari negara-negara Teluk Arab lain, yang sebelumnya bisa masuk dengan menunjukkan kartu identitas nasional.

https://internasional.kompas.com/read/2020/02/28/21385921/dampak-virus-corona-di-iran-shalat-jumat-diliburkan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.