Salin Artikel

Berusaha Peringatkan akan Wabah Virus Corona, Dokter Ini Didatangi Polisi

Li Wenliang dipuji sebagai pahlawan setelah dia mengunggah kisahnya dari balik tempat tidur rumah sakit, di mana dia juga positif terinfeksi.

"Halo semuanya. Di sini Li Wenliang. Ophthamologis dari Rumah Sakit Wuhan," ujar sang dokter dalam perkenalannya dikutip BBC Selasa (4/2/2020).

Li memulai kisahnya dengan bekerja di departemennya seperti biasa pada Desember 2019, ketika dia untuk pertama kalinya menemukan virus corona.

Dia mengungkapkan, terdapat tujuh kasus pasien dengan gejala seperti Sindrom Pernapasan Akut Parah (SARS) yang mewabah pada 2002-2003.

Kasus itu diyakini berasal dari Pasar Seafood Huanan di Wuhan, dengan para penderita langsung menjalani karantina di rumah sakit.

Pada 30 Desember, dia kemudian mengirim pesan kepada grup percakapan berisi kolega dokter berisi peringatan akan patogen itu.

Dikutip Daily Mirror, dia menuturkan bahwa pasien sudah menjalani karantina seraya meminta mereka mengenakan pakaian pelindung guna mencegah infeksi.

Salah satu anggota grup kemudian menjawab "sangat menakutkan", sebelum bertanya apakah ada kemungkinan virus itu bisa merajalela seperti SARS.

Yang Dokter Li sama sekali tidak sadari adalah, dia menemukan varian baru dari virus corona, yang kemudian diberi kode 2019-nCov.

Empat hari kemudan, dia mendapat kunjungan dari Biro Keamanan Publik pada tengah malam di mana mereka memintanya menandatangani surat.

Dalam surat itu, polisi menyebutnya "sudah membuat komentar palsu" dan telah "mengganggu ketentraman sosial". Aparat pun mengancam bakal menangkapnya.

"Kami memperingatkan Anda. Jika Anda tetap keras kepala, tetap melanjutkan kegiatan ilegal ini, maka Anda akan kami bawa ke hadapan hukum. Bisa dimengerti?" kata aparat.

Dia merupakan satu dari delapan orang yang dicurigai dan diperiksa karena "menyebarkan rumor". Pada akhirnya, Li pun membubuhkan cap di tanda "saya bersedia".

Pada akhir Januari, dia mengunggah surat itu ke Weibo dan menceritakan apa yang terjadi. Saat itu, otoritas lokal meminta maaf. Namun sudah terlambat.

Di pekan pertama Januari, pejabat Wuhan bersikeras bahwa mereka yang melakukan kontak dengan binatang bisa terkena virus China.

Tidak ada panduan bagaimana perlindungan terhadap tim medis, hingga sepekan setelah kunjungan dari polisi, dia kembali bekerja.

Kali ini, pasiennya adalah seorang perempuan yang menderita glaukoma. Dia tidak menyadari jika pasien yang dirawatnya mengidap virus tersebut.

Di Weibo, Li Wenliang mengisahkan dia mulai batuk pada 10 Januari. Keesokan harinya, dia demam dan dua hari kemudian dilarikan ke rumah sakit.

Orangtuanya juga mengeluh sakit dan dirawat di rumah sakit. Saat itu adalah 20 Januari, hari ketika Beijing mengumumkan darurat virus.

Dokter Li mengatakan, dia menjalani beberapa kali tes, namun semuanya menunjukkan hasil negatif hingga keluar pemeriksaan terbaru.

"Hari ini (30/1/2020), hasil dari asam nuklead datang dengan hasil positif (virus corona). Sudah diputuskan. Akhirnya didiagnosa," ujarnya.

Dia mengunggah kalimat itu disertai emoji anjing dengan lidah terjulur dan mata membelalak. Tak pelak, unggahannya menuai banyak komentar.

"Lingkungan kesehatan publik membutuhkan jutaan dokter seperti Li Wenliang," kata satu warganet. "Li Wenliang adalah pahlawan," sahut netizen lainnya.

https://internasional.kompas.com/read/2020/02/04/09274441/berusaha-peringatkan-akan-wabah-virus-corona-dokter-ini-didatangi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.