Salin Artikel

Turki Berhenti Impor Minyak Iran karena "Hormati" Sanksi AS

Kendati demikian, hal tersebut tidak lantas menunjukkan dukungan dan pembenaran atas langkah AS menjatuhkan sanksi kepada Iran.

"Sebagai sekutu strategis AS, kami menghormati sanksi-sanksi itu," kata salah seorang pejabat Turki yang berbicara secara anonim, saat mendampingi kunjungan Wakil Menteri Luar Negeri Turki Yavuz Selim Kiran ke Washington, Rabu (22/5/2019).

Sejak menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran 2015 pada tahun lalu, pemerintah Presiden Donald Trump telah memberi pukulan keras terhadap Iran dengan sanksi keras yang melarang ekspor minyak Iran dan kerap menargetkan negara-negara yang terus membelinya.

Namun Washington memberi pengecualian terhadap delapan negara, termasuk Turki, China, India, dan Jepang, yang dibebaskan dari sanksi dan diizinkan terus membeli minyak mentah Iran.

Pengecualian tersebut berlaku selama satu tahun dan telah kedaluwarsa pada 2 Mei lalu dan belum diperbarui oleh Washington.

Ankara awalnya tidak ingin menurut AS, tetapi menurut sumber pejabat, Turki telah berhenti membeli minyak Iran sejak 2 Mei.

Saat bertemu dengan Trump, delegasi Turki di Washington membahas sejumlah isu, termasuk ketegangan antara AS dengan Iran, serta pembelian sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia yang memicu kontroversi.

Washington menyebut kesepakatan dengan Moskwa merupakan ancaman bagi pertahanan Barat dan memutuskan menangguhkan Ankara dari program jet tempur F-35.

Namun Turki menegaskan kembali jika pembelian itu telah rampung dan Ankara tetap akan mempertahankan kontraknya dengan Moskwa.

"Kesepakatan ini telah dilakukan," kata wakil menteri Turki kepada wartawan di Washington.

Pemerintah Turki mengusulkan dibentuknya kelompok kerja teknis bersama dengan pemerintahan Trump untuk membantu menghilangkan kekhawatiran AS atas penggunaan S-400, yang diduga akan digunakan Rusia untuk mengumpulkan data teknologi dari pesawat militer NATO.

"Kami masih menunggu jawaban mereka untuk usulan kelompok teknis tersebut," tambah pejabat Turki.

Hubungan AS dengan Turki semakin tegang karena berbagai masalah, termasuk dukungan AS untuk pasukan Suriah Kurdi yang dicap teroris oleh Ankara.

Serta penolakan Washington untuk mengekstradisi ulama Muslim yang tinggal di Pennsylvania, Fethullah Gulen, yang dituduh sebagai pelaku kudeta yang gagal di Turki pada 2016.

https://internasional.kompas.com/read/2019/05/23/08080091/turki-berhenti-impor-minyak-iran-karena-hormati-sanksi-as

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.