KILAS

Indonesia dan Vietnam Bahas Penguatan Kawasan dengan DK PBB

Kompas.com - 27/11/2019, 15:13 WIB
Salah satu sesi di Pertemuan Retreat DK PBB yang berlangsung di Bali, 26-27 November 2019. DOK. Humas Kementerian Luar NegeriSalah satu sesi di Pertemuan Retreat DK PBB yang berlangsung di Bali, 26-27 November 2019.

KOMPAS.com - Indonesi dan Vietnam membahas penguatan kawasan Asia Tenggara dengan Dewan Keamanan ( DK) Perserikatan Bangsa-Bangsa ( PBB) dalam salah satu sesi di pertemuan Retreat DK PBB di Bali, 26-27 November 2019.

Di pertemuan itu kedua negara juga membahas peran yang dapat dimainkan ASEAN dalam pemeliharaan perdamaian dan keamanan. Terlebih, kedua negara ini akan merepresentasikan kawasan Asia Tenggara di DK PBB.

Direktur Keamanan Internasional dan Perlucutan Senjata Kementerian Luar Negara (Kemenlu) RI Grata E. Werdaningtyas mengungkapkan, pertemuan ini bertujuan untuk membangun kerja sama dan kolaborasi yang lebih erat di antara seluruh anggota DK PBB.


Tak terkecuali, ungkapnya, menciptakan sinergi yang dapat mendukung kerja DK PBB di masa yang akan datang.

“Pertemuan bilateral dengan sejumlah negara anggota DK PBB yang hadir dalam Retreat DK PBB di Bali ini penting dilakukan agar dapat lebih memahami posisi masing-masing Negara,” ujar Grata, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Baca juga: Ini Wujud Nyata Kontribusi Indonesia Perbaiki Metode Kerja DK PBB

Lebih lanjut, Grata menuturkan, saling memahami posisi negara anggota DK PBB merupakan modal dasar untuk memperkuat DK PBB agar dapat bekerja lebih efektif.

Pertemuan ini sendiri merupakan gagasan Indonesia untuk membangun dialog antara seluruh seluruh negara anggota DK PBB dan negara anggota DK PBB terpilih periode 2020-2021.

“Indonesia terus berkomitmen dalam memperkuat kerja sama dengan seluruh negara anggota Dewan Keamanan PBB guna memajukan isu-isu yang menjadi kepentingan dan prioritas bersama,” ungkap Grata.

Peran Indonesia dalam isu terorisme

Selain menjalin pertemuan dengan Vietnam, Indonesia juga berkonsultasi dengan Amerika Serikat mengenai isu-isu DK PBB untuk memperkuat koordinasi.

Baca juga: Bertemu DK PBB, Menlu Retno Sampaikan Tiga Poin Pemberantasan Terorisme

Perlu diketahui, AS merupakan negara anggota Tetap DK PBB, sementara Vietnam adalah negara anggota terpilih DK PBB dari kawasan Asia Tenggara untuk periode 2020-2021 mendatang.

Dalam konsultasi tersebut, berbagai isu yang menjadi kepentingan bersama antara Indonesia dan AS serta Indonesia dan Vietnam dibahas.

Salah satu isu kunci yang dibahas Indonesia dan AS adalah penanggulangan terorisme. Pasalnya, Indonesia akan mengangkat isu tersebut sebagai tema utama Presidensi Indonesia di DK PBB tahun 2020.

Selain itu, peran Indonesia dan AS dalam isu terorisme di DK PBB sangat sentral. Sebab, Indonesia merupakan Ketua Komite Sanksi Terorisme dan AS menjadi pencetus pembahasan isu terorisme di DK PBB.

Baca juga: Menlu Retno: Perlindungan Warga Sipil Harus Jadi Fokus Utama Kerja DK PBB

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Internasional
Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Internasional
Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Internasional
Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Internasional
Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Internasional
Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Internasional
Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Internasional
Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Internasional
Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Internasional
Korea Utara Klaim Gelar Tes yang 'Sangat Penting'

Korea Utara Klaim Gelar Tes yang "Sangat Penting"

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

Internasional
'Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati'

"Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati"

Internasional
Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Internasional
Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X