Hari Ini 59 Tahun Lalu, Novel Peraih Pulitzer "To Kill a Mockingbird" Terbit

Kompas.com - 11/07/2019, 10:58 WIB
Penulis buku sastra klasik terkenal To Kill a Mockingbird, Harper Lee. APPenulis buku sastra klasik terkenal To Kill a Mockingbird, Harper Lee.

KOMPAS.com - Sastra klasik karya Harper Lee, To Kill a Mockingbird terbit pada tahun 1960, tepatnya pada 11 Juli.

Karya ini mendapatkan banyak pujian dan telah diterjemahkan dalam 40 bahasa serta terjual lebih dari 40 juta kopi di seluruh dunia.

To Kill a Mockingbird menceritakan tentang kisah dan pergulatan batin seorang gadis muda bernama Scout, terhadap lingkungannya yang masih penuh dengan prasangka dan rasisme.

Karya inilah yang mengantarkannya meraih Penghargaan Pulitzer pada tahun 1961 untuk karya fiksi.


Cerita yang dituliskan dalam novel ini, sebagian terinspirasi dari kisah ayah Lee yang juga seorang pengacara.

Ia membela dua pria Afrika-Amerika yang dihukum karena pembunuhan.

Baca juga: Penulis To Kill a Mockingbird, Harper Lee Meninggal Dunia

Salah satu plot dalam cerita ini juga menggambarkan Atticus Finch, pengacara dan juga ayah Scout, membela seorang pria kulit hitam yang dituduh memperkosa seorang wanita kulit putih.

Pada 2015, Lee merilis novel kedua, Go Set a Watchman.

Novel kedua ini merupakan sekuel yang menampilkan Scout sebagai seorang wanita dewasa.

Versi film To Kill a Mockingbird memenangi Academy Award untuk film terbaik pada 1963 sementara Gregory Peck, yang berperan sebagai Atticus dinobatkan sebagai aktor terbaik.

Adaptasi lainnya termasuk drama Broadway yang diadaptasi oleh Aaron Sorkin pada 2018.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Pria di Pakistan Lepaskan Singa Peliharaan Serang Tukang Listrik yang Tagih Bayaran

Internasional
Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Tabrakan Bus dengan Kendaraan Berat, 35 Warga Asing Tewas dalam Perjalanan Umroh

Internasional
Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Wanita Indonesia Ini Masuk dalam 100 Perempuan Berpengaruh Dunia Versi BBC

Internasional
Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Kembali Ejek Pemimpin Hong Kong, Politisi Oposisi Pro-demokrasi Diusir

Internasional
Trump Marah Disebut Beri 'Lampu Hijau' untuk Serangan Turki ke Suriah

Trump Marah Disebut Beri "Lampu Hijau" untuk Serangan Turki ke Suriah

Internasional
Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Karena Turis Sering Tersesat, Kota di Italia Larang Penggunaan Google Maps

Internasional
Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Hari Kiamat' Memakai 'Bahasa Khayalan'

Keluarga Belanda yang Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Hari Kiamat" Memakai "Bahasa Khayalan"

Internasional
AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

AS Ancam Bakal Jatuhkan Sanksi Tambahan jika Turki Tak Hentikan Serangan ke Kurdi Suriah

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun 'Menunggu Kiamat', Pria Austria Ditahan

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi 9 Tahun "Menunggu Kiamat", Pria Austria Ditahan

Internasional
Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Surat Trump kepada Erdogan: Jangan Jadi Bodoh

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda 'Menanti Kiamat' | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

[POPULER INTERNASIONAL] Keluarga di Belanda "Menanti Kiamat" | Erdogan Tak Khawatir Disanksi AS

Internasional
Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Dikeroyok Orang-orang Tak Dikenal Pakai Palu

Internasional
Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Filipina Diguncang Gempa Bermagnitudo 6,4, Ratusan Warga Menyelamatkan Diri

Internasional
Beralasan 'Menanti Kiamat', Satu Keluarga di Belanda Tinggal di Bawah Tanah selama 9 Tahun

Beralasan "Menanti Kiamat", Satu Keluarga di Belanda Tinggal di Bawah Tanah selama 9 Tahun

Internasional
Mabuk dan Gigit Polwan, Wanita Asal Selandia Baru Ini Dipenjara di Singapura

Mabuk dan Gigit Polwan, Wanita Asal Selandia Baru Ini Dipenjara di Singapura

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X