Pria Ini Kehilangan Rp 271 Juta akibat Ditipu Teman Kencan

Kompas.com - 12/02/2019, 18:49 WIB
Ilustrasi situs kencan online AndreyPopovIlustrasi situs kencan online

Saking bersemangatnya, Dave sampai mengambil cuti seminggu untuk mempersiapkan pertemuan dirinya dengan teman perempuan itu.

Namun, kejanggalan lainnya pun muncul ketika malam itu Dave mendapat kabar bahwa petugas Imigrasi menangkap perempuan ini karena ia tidak bisa membuktikan sejumlah uang yang ia bawa.

"Kemudian aku meminta untuk berbicara dengannya untuk mencari tahu apa yang terjadi dan memikirkannya sekarang. Perempuan ini berakting sangat baik, ia terdengar menangis dan sedih," ujar Dave.

Dave bercerita, perempuan ini juga membawa sejumlah emas, namun ia tidak bisa membuktikan dokumen kepemilikan barang tersebut.

Kemudian, perempuan ini menelepon Dave untuk meminta bantuan berupa uang untuk mendapatkan surat-surat kepemilikan yang legal.

Awalnya Dave menolak memberikan uang, tetapi perempuan ini terus memohon meminta uang tunai. Oleh karena itu, Dave mencoba berbicara dengan pengacaranya.

Pengacara tersebut meminta Dave memberi setengah uang tunai untuk mengurus dokumen Imigrasi, nantinya keluarga perempuan ini akan membayar sisanya. Meskipun Dave tidak benar-benar mampu, ia setuju.

Dave terlihat kesal di kantor cabang bank lokal, ketika ia tahu bahwa surat-surat keimigrasian yang dikirimkan ke Dave adalah palsu karena ada kesalahan pada dokumennya.

Malangnya, baik polisi maupun pihak bank mengatakan, tidak mungkin untuk melacak uang tunai sebanyak 15.000 poundsterling atau sekitar Rp 271 juta yang ia kirim ke penipu.

"Itu membuatku benar-benar berjuang meskipun telah terjadi beberapa waktu lalu," ujar Dave.

Halaman:


Sumber The Sun
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X