Pria Ini Kehilangan Rp 271 Juta akibat Ditipu Teman Kencan

Kompas.com - 12/02/2019, 18:49 WIB
Ilustrasi situs kencan online AndreyPopovIlustrasi situs kencan online

NORFOLK, KOMPAS.com - Salah satu pekerja kayu di Norfolk, Inggris, Dave Hazel (59) harus mengubur dalam-dalam harapannya, karena orang yang mengaku teman lama yang akan ia kencani ternyata seorang penipu.

Penipu ini membawa 15.000 poundsterling atau sekitar Rp 271 juta milik Dave.

"Hal itu benar-benar merenggut nyawaku. Setelah semua itu terjadi, saya sedang dalam perjalanan ke tempat kerja, dan aku pikir, aku tidak bisa melakukan ini," ujar Dave di Kings Lynn, Norfolk.

Kemudian, ia memutar mobil dan mengemudi ke mana pun hingga kehabisan bensin dan tak ada seorang pun yang menemukan dirinya.


Berawal dari situs kencan

Dilansir dari The Sun, kisah ini bermula saat Dave mengira bahwa ia menemukan seorang teman lama pada 2013, yang kembali terhubung di situs kencan.

Awalnya Dave mengira salah satu akun dalam situs kencan merupakan teman lamanya yang dulu pernah ia temui ketika di London. Ia menduganya dari foto profil yang dipasang oleh Si Penipu.

"Dia bilang kalau dirinya ingat ketika kami bertemu di London, jadi kupikir orang ini pasti benar yang aku kenal. Lalu kami bertukar alamat email dan nomor telepon," ujar Dave kepada The Sun.

Dave Hazel (59) ditipu oleh teman kencan yang akan ditemuinya dari situs kencan online.The Sun Dave Hazel (59) ditipu oleh teman kencan yang akan ditemuinya dari situs kencan online.
Namun, ada kejanggalan ketika si penipu mengungkapkan bahwa dia sebenarnya berada di Ghana, bukan di London. Lalu perempuan ini memohon kepada Dave agar mengirimkan sejumlah uang untuk membeli tiket pesawat dan menyusulnya ke Inggis.

"Aku bahkan tidak tahu jika dia ada di Ghana, tapi aku mengiriminya sejumlah uang. Dia juga mengirimiku gambar tiket pesawatnya," ujar Dave.

Mengetahui bahwa perempuan yang akan dikencaninya akan datang menemui Dave, lantas ia sangat senang dan bersemangat.

Saking bersemangatnya, Dave sampai mengambil cuti seminggu untuk mempersiapkan pertemuan dirinya dengan teman perempuan itu.

Namun, kejanggalan lainnya pun muncul ketika malam itu Dave mendapat kabar bahwa petugas Imigrasi menangkap perempuan ini karena ia tidak bisa membuktikan sejumlah uang yang ia bawa.

"Kemudian aku meminta untuk berbicara dengannya untuk mencari tahu apa yang terjadi dan memikirkannya sekarang. Perempuan ini berakting sangat baik, ia terdengar menangis dan sedih," ujar Dave.

Dave bercerita, perempuan ini juga membawa sejumlah emas, namun ia tidak bisa membuktikan dokumen kepemilikan barang tersebut.

Kemudian, perempuan ini menelepon Dave untuk meminta bantuan berupa uang untuk mendapatkan surat-surat kepemilikan yang legal.

Awalnya Dave menolak memberikan uang, tetapi perempuan ini terus memohon meminta uang tunai. Oleh karena itu, Dave mencoba berbicara dengan pengacaranya.

Pengacara tersebut meminta Dave memberi setengah uang tunai untuk mengurus dokumen Imigrasi, nantinya keluarga perempuan ini akan membayar sisanya. Meskipun Dave tidak benar-benar mampu, ia setuju.

Dave terlihat kesal di kantor cabang bank lokal, ketika ia tahu bahwa surat-surat keimigrasian yang dikirimkan ke Dave adalah palsu karena ada kesalahan pada dokumennya.

Malangnya, baik polisi maupun pihak bank mengatakan, tidak mungkin untuk melacak uang tunai sebanyak 15.000 poundsterling atau sekitar Rp 271 juta yang ia kirim ke penipu.

"Itu membuatku benar-benar berjuang meskipun telah terjadi beberapa waktu lalu," ujar Dave.

Rencana beli rumah

Padahal, Dave berencana akan membeli rumah dengan uang tersebut, tetapi saat ini dirinya hanya bisa menyewa rumah.

"Apakah saya harus pindah setiap enam bulan atau setiap tahun? Itu juga membuatku berhutang ketika menggunakan kartu kredit, dan pinjaman pribadi untuk membayar sejumlah uang yang diminta Si Penipu," ujar Dave.

Untungnya, ibu Dave turut memberikan sejumlah uangnya untuk membantu Dave meringankan utangnya di bank. Namun, pihak bank menghapus utang tersebut.

Setelah itu, Dave kembali mencari teman kencan melalui situs kencan, karena ia mendengar temannya berhasil mendapatkan pasangan dari situs kencan online. Dave ingin nasib cintanya juga mujur.

"Aku tidak ingin apa yang terjadi kembali terulang menghantuiku," ujar Dave.

Dave berharap kisahnya akan membantu memperingatkan orang-orang agar berhati-hati saat menggunakan situs kencan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber The Sun
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X