Dua Warga Palestina Tewas Keracunan Gas di Terowongan Perbatasan Gaza-Mesir

Kompas.com - 11/02/2019, 19:19 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.

GAZA, KOMPAS.com - Dua warga Palestina, salah seorang di antaranya petugas polisi Hamas, ditemukan mati lemas akibat menghirup gas di sebuah terowongan lintas perbatasan di Gaza.

Disampaikan juru bicara kementerian dalam negeri Hamas, Iyad al-Bozum, kedua korban masing-masing yakni seorang petugas polisi, Abdel Hamid al-Akar, yang berusia 39 tahun dan seoran warga sipil Sabhy Abu Qarushayn, berusia 28 tahun.

"Kedua korban mati lemas akibat menghirup gas beracun di dalam terowongan," kata juru bicara itu, dikutip AFP, Senin (11/2/2019).

Kru dari pertahanan sipil Hamas, yang disiagakan pada Minggu (10/2/2019), telah mengambil kedua jenazah dari dalam terowongan.

"Dibutuhkan upaya selama berjam-jam untuk dapat mengeluarkan kedua jenazah korban," kata Bozum tanpa memberi penjelasan mengenai asal gas beracun.

Baca juga: Israel Klaim Telah Temukan Semua Terowongan Hezbollah dari Lebanon

Sumber keamanan Palestina mengatakan, militer Mesir telah menggunakan gas untuk menghentikan penggunaan terowongan ilegal yang ditemukan di sepanjang perbatasan.

Pihak tentara Mesir tidak langsung memberi tanggapan saat dimintai komentar. Namun pada 2010, Kairo telah dengan tegas membantah tuduhan serupa, setelah empat warga Palestian meninggal di sebuah terowongan perbatasan.

Terowongan lintas perbatasan di bawah permukaan tanah telah lama menjadi cara utama bagi warga Gaza untuk dapat melewati blokade wilayah selama satu dekade.

Terowongan-terowongan itu pada masanya sempat menjadi jalur penghidupan dari dua juta penduduk yang terjepit di antara Israel, Mesir, dan perairan Laut Mediterania itu.

Tetapi jalur tersebut juga telah banyak digunakan untuk membawa persenjataan oleh Hamas, yang telah terlibat peperangan sebanyak tiga kali dengan Israel sejak 2008.

Namun akhir-akhir ini otoritas Mesir telah melakukan penutupan atas akses melintasi perbatasan dengan daerah kantong Hamas tersebut.

Otoritas Mesir telah menutup dan menghancurkan puluhan terowongan lintas perbatasan dengan Gaza sejak digulingkannya Presiden Mohammed Morsi, yang dikenal sebagai sekutu Hamas, pada 2013.

Ketegangan antara Mesir dengan Hamas telah mereda dalam beberapa tahun terakhir dengan banyak barang dikirim melintasi perbatasan dari Mesir ke Gaza secara terbuka melalui perbatasan Rafah.

Baca juga: Polisi Temukan Terowongan Narkoba di Restoran KFC di Arizona



Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X