Lenin, Kapal Pemecah Es Pertama di Dunia yang Bertenaga Nuklir

Kompas.com - 20/09/2018, 16:32 WIB
Kapal Lenin wikipedia.orgKapal Lenin

KOMPAS.com - Kapal biasanya menggunakan bahan bakar agar bisa menggerakkan turbin dan mesin, sehingga bisa berjalan. Namun, ada sesuatu yang unik, saat kapal bisa berjalan tanpa harus berhenti untuk mengisi bahan bakar.

Biasanya kapal ini menggunakan tenaga nuklir untuk menghidupkan mesin. Rusia mengembangkan kapal ini untuk memecah es pada jalur pelabuhan.

Kapal yang dikembangkan Rusia ini merupakan kapal pemecah es pertama di dunia yang menggunakan tenaga nuklir. 

Pertama di dunia

"Lenin", itulah nama yang diberikan kepada kapal pemecah es bertenaga nuklir pertama di dunia. Pemerintah Rusia menginginkan sebuah kapal yang dapat menghancurkan es dan membantu kapal ketika melintasi rute tertentu.

Pada November 1953, rencana tersebut mendapat respons baik pemerintah. Akhirnya, kapal dibangun di Leningrad (kini Saint Petersburg) dengan Anatoly Alexandrov sebagai perancang kapal nuklir ini. Lenin diluncurkan pada 5 Desember 1957

Kapal ini memiliki badan sepanjang 134 meter dan lebar 26,7 meter serta berat sekitar 16.000 ton. Lenin bisa berlayar di perairan dengan kecepatan normal sekitar 18 Knot (33 km/jam).

Selain itu, kapal ini dilengkapi dengan tenaga nuklir untuk menggerakkan tiga baling-baling sebagai penggeraknya.

Baca juga: China Sukses Uji Coba Pesawat Hipersonik yang Mampu Bawa Nuklir

Ketika diluncurkan pada 1957, Lenin didukung oleh tiga reaktor nuklir OK-150. Dengan kapasitas penuh, kapal itu menggunakan 5 pon hingga 6 pon uranium-235 per 100 hari.

Kapal LeninBritannica Kapal Lenin

Sesuai dengan konsep awalnya, kapal ini berguna untuk membersihkan es yang membuat jalur kapal di pelabuhan terganggu. Pada 1959, Lenin digunakan untuk membersihkan es untuk kapal kargo di sepanjang pantai utara Rusia. Kapten kapal pertama adalah Pavel Ponomaryov.

Meskipun biaya awal yang tinggi untuk membuatnya, penggerak nuklir terbukti sangat menguntungkan karena memungkinkan jangkauan jelajah yang tak terbatas dalam kondisi yang sangat parah karena kondisi es.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Internasional
Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X