Kedubes AS di London Lelang 1.200 Tisu Gulung Toilet

Kompas.com - 01/08/2018, 10:51 WIB
Tisu gulung toilet ini dilelang secara online oleh Kedutaan Besar Amerika Serikat di London, Inggris. (Kemenlu AS via The Independent) Tisu gulung toilet ini dilelang secara online oleh Kedutaan Besar Amerika Serikat di London, Inggris. (Kemenlu AS via The Independent)

LONDON, KOMPAS.com - Kedutaan besar Amerika Serikat di London, Inggris melelang barang-barang yang tidak diinginkan, setelah relokasi ke gedung baru senilai 1 miliar dollar AS atau Rp 14,4 miliar di distrik Vauxhall.

Namun, di antara barang-barang yang dilelang terdapat satu set vacuum cleaner yang butuh perbaikan, mobil bekas, dan 1.200 tisu gulung toilet.

Melansir dari BBC, Rabu (1/8/2018), tak nampak satu pun dari barang tersebut memiliki lambang resmi AS atau nilai historis.

Baca juga: Sebuah Ledakan Terjadi di Luar Kedubes AS di Beijing

Kementerian Luar Negeri AS mengunggah sejumlah barang dari kedubes untuk dilelang secara online. Penawar memiliki waktu hingga 8 Agustus 2018 guna mendapat barang yang diinginkan.

Tisu gulung toilet dijual dalam satu set yang terdiri dari 100 gulungan, dipasang dengan harga 199 dollar AS atau Rp 2,8 juta.

The Independent mewartakan, tisu gulung toilet tersebut bermerek Desna.

Juru bicara kedubes AS di London menjelaskan, acara tahunan itu memungkinkan diplomat mematuhi peraturan KemenluAS tentang prinsip kehati-hatian keuangan untuk mendapat uang dari barang tak terpakai dan rusak.

Selain tisu gulung, mobil Volvo tahun 2007 dilelang seharga 8.427 dollar AS atau Rp 121,6 juta.

Ada juga alat penghisap debu rusak merek Dyson yang dijual antara 15 dollar AS atau sekitar Rp 216.000 hingga 65 dollar AS atau Rp 938.000.

Beberapa lampu meja LED baru juga ditawarkan dalam lelangitu seharga 75 dollar AS atau Rp 1 juta.

Baca juga: Biaya Pembangunan Kedubes AS di Jerusalem Bengkak 100 Kali Lipat

Kedutaan AS di London pindah lokasi dari Mayfair pada Januari lalu, tapi prosesnya sudah dimulai sejak 2008 di bawah pemerintahan George W Bush karena masalah keamanan.

Presiden AS Donald Trump pada Januari lalu membatalkan kunjungan ke kedubes baru di London, menyebut pemindahan tersebut sebagai kesepakatan real estate yang buruk.

"Alasan saya membatalkan kunjungan ke London karena saya bukan penggemar berat pemerintahan Obama, setelah menjual lokasi terbaik di London," kicaunya.

Pemerintah AS menyewakan gedung kedubes yang lama ke perusahaan real estate asal Qatar, Qatari Diar, yang berencana mengubah bangunan menjadi hotel.

Bangunan itu tidak pernah dimiliki langsung oleh AS, namun ada kontrak selama 999 tahun. Hak milik tetap dipegang oleh Grosvenor Estates.



Terkini Lainnya

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Internasional
Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Internasional
Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Internasional
Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Internasional
Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Internasional
Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Internasional
Kisah Peluncuran 'Discovery STS-51G', Bawa Astronot Muslim Pertama

Kisah Peluncuran "Discovery STS-51G", Bawa Astronot Muslim Pertama

Internasional
Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Internasional
Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Internasional
Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Internasional
Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam 'Halal' di Hari Pembukaannya

Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam "Halal" di Hari Pembukaannya

Internasional
Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Internasional
Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Internasional
Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Internasional
Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Internasional

Close Ads X