Kompas.com - 20/01/2017, 20:46 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

Berdasarkan laporan yang ada, aksi penghancuran tersebut terjadi pada awal bulan ini.

Sebelumnya, Kepala badan purbakala Suriah Maamoun Abdulkarim di Damaskus, mengatakan, ada informasi tentang penghancuran monumen Tetrapylon yang dilakukan ISIS.

Citra satelit pun menunjukkan gambar-gambar kerusakan pada bagian fasad bagunan kuno teater romawi di sana. 

The tetrapylon, adalah bangunan yang didirikan di masa Kaisar Romawi Diocletian pada abad ketiga.

Bangunan itu terdiri dari empat set empat pilar besar yang kesemuanya berdiri di atas sebuah batu besar.

Monumen itu telah mengalami kerusakan parah selama berabad-abad, dan hanya ada satu dari 16 pilar yang masih berdiri di granit merah muda asal Mesir. Sisanya, adalah replika semen yang didirikan pada tahun 1963.

Sementara sisa sisa bangunan teater Romawi yang juga mereka hancuran, pernah dipakai ISIS sebagai tempat eksekusi mati di muka publik.

Hal itu terjadi ketika kelompok ini menduduki Palmyra pada periode Mei 2015 hingga Maret 2016.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.