Karim Raslan
Pengamat ASEAN

Karim Raslan adalah kolumnis dan pengamat ASEAN. Dia telah menulis berbagai topik sejak 20 tahun silam. Kolomnya  CERITALAH, sudah dibukukan dalam "Ceritalah Malaysia" dan "Ceritalah Indonesia". Kini, kolom barunya CERITALAH ASEAN, akan terbit di Kompas.com setiap Kamis. Sebuah seri perjalanannya di Asia Tenggara mengeksplorasi topik yang lebih dari tema politik, mulai film, hiburan, gayahidup melalui esai khas Ceritalah. Ikuti Twitter dan Instagramnya di @fromKMR

Meth, Shabu, Ice, Crystal

Kompas.com - 08/12/2016, 13:22 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorTri Wahono

Meth. Shabu. Ice. Crystal. Terserah bagaimana Anda hendak menamakannya, yang jelas saat ini harga barang-barang tersebut di jalanan kota Manila sudah jatuh.

Satu bungkus yang biasanya dibagi menjadi tiga bagian, jika dulu harganya hampir 500 peso (10 dollar AS) sekarang hanya sekitar 200 peso (4 dollar AS).

Seperti dalam acara televisi, Breaking Bad, di mana sabu-sabu sering "dimasak" di dalam laboratorium sementara, obat ini terbuat dari kombinasi aneka bahan kimia yang umumnya berasal dari limbah beracun.

Ini termasuk aseton - bahan utama dalam pengencer cat – dan lithium - logam yang sangat korosif dan eksplosif yang ditemukan dalam baterai.

Bagaimana obat tersebut dikonsumsi? Kristal-kristal itu ditempatkan di atas kertas timah dan kemudian dipanaskan dari bawah. Kristal-kristal itu kemudian akan mencair dan menghasilkan asap yang akan dihirup secara langsung oleh pengguna.

Menurut Rey (bukan nama aslinya), seorang mantan pengguna sabu-sabu dari Santa Ana - sebuah kota di wilayah Metro Manila - obat tersebut memberi efek “high” yang sangat kuat bersamaan dengan pelepasan dopamin di otak kita.

Dampak negatif dari penggunaan sabu-sabu yang berkepanjangan pastinya sangatlah besar, tidak hanya memunculkan masalah pada gigi, tapi lebih parahnya bisa menyebabkan stroke hingga gangguan jiwa.

Rey adalah seorang pengemudi becak taksi berusia 19 tahun. Penghasilannya 300 peso setiap hari setelah bekerja dari siang sampai jam 7 malam. Hingga beberapa bulan yang lalu, dia memiliki pekerjaan sampingan sebagai “runner” – yang mengantarkan sabu-sabu ke pelanggan dan sekaligus mendapatkan bagiannya sebagai upahnya.

KARIM RASLAN Seorang pengemudi becak dan becak taksi terlihat mengendarai kendaraannya di tengah hujan di Quiapo, Manila.
Pada masa sebelumnya, sabu-sabu dijual dengan sangat terbuka (seperti dalam film nominator Festival Cannes, Ma Rosa yang disutradarai oleh orang Filipina, Brillante Mendoza, dan memenangkan Palme d’Or bagi aktrisnya, Jacylin Jose), proses transaksinya bahkan dilakukan di toko makanan lokal.

Seperti kebanyakan orang, Rey mengonsumsi narkoba untuk melarikan diri dari realita kemiskinan yang dialaminya. Meski saat ini, dia tak lagi menggunakan “hiburan” itu.
“Saya berhenti mengonsumsi sabu-sabu ketika (Rodrigo) Duterte menjadi Presiden. Saya sangat takut. Saya tahu dia serius dan saya belum ingin mati.”

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.