Karim Raslan
Pengamat ASEAN

Karim Raslan adalah kolumnis dan pengamat ASEAN. Dia telah menulis berbagai topik sejak 20 tahun silam. Kolomnya  CERITALAH, sudah dibukukan dalam "Ceritalah Malaysia" dan "Ceritalah Indonesia". Kini, kolom barunya CERITALAH ASEAN, akan terbit di Kompas.com setiap Kamis. Sebuah seri perjalanannya di Asia Tenggara mengeksplorasi topik yang lebih dari tema politik, mulai film, hiburan, gayahidup melalui esai khas Ceritalah. Ikuti Twitter dan Instagramnya di @fromKMR

Lebih Baik Panggil Tharman

Kompas.com - 06/10/2016, 21:15 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorFidel Ali

Singapura adalah negara yang berbeda - atau setidaknya begitulah kebanyakan orang memandang Singapura. Negara ini adalah negara yang paling teknokratis: diisi oleh para sarjana dari universitas terbaik dunia.

“Politik” dapat dikatakan telah dihapus dari negara ini. Selain itu, dalam serangkaian transisi kekuasaan Singapura yang dilaksanakan dengan sangat baik, mulai dari "Founding Father" Lee Kuan Yew kemudian Goh Chok Tong pada 1990 dan setelah itu ke Lee Hsien Loong pada 2004, kondisi negara ini selalu stabil.

Kira-kira enam bulan lalu, sebuah kolom tentang suksesi politik di Singapura bisa dilihat sebagai sebuah lelucon. Namun, dua peristiwa yang terjadi baru-baru ini telah mencemaskan negara pulau itu.

Pertama, pada bulan Mei, “generasi keempat” penerus Lee, seorang Menteri Keuangan berusia lima puluh empat tahun yang ramah dan sangat kompeten, Heng Sweet Keat terserang stroke secara tak terduga saat menghadiri sidang kabinet.

Kemudian yang paling mengejutkan, pada 21 Agustus malam, saat Perdana Menteri menyampaikan pidato tahunan Hari Nasional, lelaki berusia enam puluh empat tahun ini roboh dan pingsan. Untungnya, kamera media dengan cepat diarahkan ke tempat lain pada saat dia jatuh – dengan begitu martabat mantan penderita kanker ini tetap terjaga.

Meskipun demikian, rekaman “peristiwa” itu sudah tersebar di seluruh kota (jika bukan seluruh Asia Tenggara) hanya dalam beberapa menit. Saya ingat, waktu itu saya sedang berada di Jakarta dan sibuk mencari saluran televisi segera setelah saya mendengar berita tersebut.

Segala sesuatu menjadi menarik sewaktu kami menunggu kabar tentang kondisi Lee. Saya hanya bisa membayangkan banyaknya pertanyaan yang muncul: Ada apa dengan PM? Mungkinkah kondisi kesehatannya kembali menurun? Apakah itu stroke atau serangan jantung?

Bagi sebuah negara yang begitu terjaga keseimbangannya, situasi yang tidak pasti ini mengkhawatirkan orang-orang. Selain itu, peristiwa ekonomi yang terjadi baru-baru ini - faktor-faktor negatif mulai dari menurunnya permintaan dari China (pasar ekspor terbesar Singapura), jatuhnya harga minyak dan gas serta lesunya sektor ritel dan game – menimbulkan kekhawatiran di negara ini. Pertumbuhan diperkirakan hanya mencapai 1 sampai 2% pada akhir 2016.

Saat negara ini berspekulasi, suara Wakil Perdana Menteri Teo Chee Hean terdengar melalui pengeras suara. Mantan Laksamana Muda ini dengan tenangnya (dan terlihat kurang berempati) menjelaskan kepada para hadirin bahwa semua baik-baik saja dan pidato akan dilanjutkan setelah penundaan sejenak.

Seorang profesional muda yang sedang menonton pidato tersebut pada saat itu mengatakan kepada saya, “Saya merasa, kesannya Teo hanya sekadar basa-basi. Kata-katanya dingin dan kurang empati.”

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.