Skandal Ujian Sekolah, Guru-guru di AS Terancam Penjara 20 Tahun

Kompas.com - 03/04/2015, 18:58 WIB
Selain guru-guru, ke-11 tenaga pendidik yang disidang mencakup koordinator ujian dan pegawai tata usaha. AP PHOTOSelain guru-guru, ke-11 tenaga pendidik yang disidang mencakup koordinator ujian dan pegawai tata usaha.
EditorTri Wahono


Sebanyak 11 tenaga pendidik divonis bersalah oleh pengadilan di Negara Bagian Atlanta, Amerika Serikat, atas keterlibatan mereka dalam membetulkan jawaban ujian murid-murid agar nilai tes mereka menjadi lebih baik.

Selain guru-guru, ke-11 tenaga pendidik tersebut mencakup koordinator ujian dan pegawai tata usaha. Mereka dinilai sengaja mengubah jawaban ujian agar kemampuan murid yang mereka ajar tampak meningkat.

Apabila kemampuan murid menunjukkan perkembangan signifikan, hal ini praktis berdampak pada bonus dan penghasilan mereka.

Atas perbuatan tersebut, Hakim Jerry Baxter memerintahkan polisi untuk mengirim mereka ke penjara sesegera mungkin dengan tangan diborgol. Mereka akan kembali menghadiri sidang, pekan depan, untuk mengetahui vonis hukuman.

Berdasarkan pasal mengenai tindakan pemalsuan, perbuatan mereka dapat diganjar dengan hukuman penjara selama 20 tahun.

Kasus pemalsuan hasil ujian di Negara Bagian Atlanta dimulai pada 2009 ketika wartawan surat kabar the Atlanta Journal-Constitution mencium keganjilan dalam nilai ujian murid-murid sejumlah sekolah yang menunjukkan hasil dramatis. Kejanggalan tersebut kemudian dituangkan dalam serangkaian artikel.

Investigasi

Gubernur Atlanta, Sonny Perdue, lalu memerintahkan jajarannya memulai investigasi menyeluruh. Hasil laporan, yang rampung pada 2011, menyimpulkan bahwa sedikitnya 44 sekolah terlibat dalam penyimpangan yang terorganisasi. Sebanyak 180 tenaga pendidik, termasuk 38 kepala sekolah, dituduh punya andil.

"Kecurangan terjadi sedemikian lama. Kami menganggapnya sebagai bagian dari tugas kami," kata Jackie Parks, selaku mantan guru yang menjadi saksi dalam persidangan, kepada harian the New York Times.

Para penyelidik kemudian menemukan bahwa penilik sekolah, Beverly L Hall, turut bertanggung jawab atas kecurangan yang terjadi. Dalam laporan investigasi, Hall dan sejumlah asistennya disebut menciptakan budaya ketakutan, intimidasi, dan pembalasan sehingga kecurangan tidak diperiksa selama bertahun-tahun.

Pada saat bersamaan, reputasi perempuan itu sangat terdongkrak ketika hasil tes murid-murid di kawasan yang dia tangani menunjukkan perkembangan signifikan.

Bahkan, pada 2009, dia mendapat predikat "Penilik Tahun Ini" oleh Asosiasi Penilik Sekolah Amerika.

Namun, Hall berkeras dirinya tidak bersalah dan tidak pernah menghadiri sidang sampai akhir hayatnya. Hall meninggal bulan lalu karena kanker payudara.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X