Kompas.com - 26/06/2013, 23:04 WIB
|
EditorErvan Hardoko


SINGAPURA, KOMPAS.com — Menanggapi permohonan maaf yang disampaikan Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono, Menteri Lingkungan dan Sumber Daya Air Singapura Dr Vivian Balakrishnan mengatakan, hal terpenting adalah implementasi untuk menyelesaikan krisis kabut asap ini.

"Saya berharap bahwa permohonan maaf ini merupakan sinyal yang kuat bagi menteri di kabinet SBY dan lembaga terkait untuk mengambil tindakan dan mencari solusi yang paling tepat," tutur Vivian.

Channel News Asia melaporkan, Rabu (26/6/2013), anggota parlemen yang mewakili Bukit Timah ini menyambut baik permohonan maaf tersebut.

Vivian menambahkan, Singapura selalu siap untuk mengulurkan tangannya jika dibutuhkan.

"Kami akan sangat gembira untuk selalu membantu dan ini juga menjadi momen yang tepat untuk memperkuat solidaritas ASEAN," ujarnya.

Melihat titik api yang ditampilkan satelit, Vivian menegaskan bahwa jumlahnya masih sangat banyak dan signifikan.

Vivian menjelaskan, berdasarkan analisis meteorologi Singapura, kabut asap diyakini akan tetap bertahan untuk beberapa waktu ke depan di Riau, Malaysia, dan Singapura.

"Saat ini arah angin sedang bertiup ke Malaysia sehingga kondisi Singapura relatif membaik. Namun ketika angin berembus kembali, maka kami kembali terancam," ungkapnya.

Vivian menyampaikan kekhawatirannya jika krisis ini berkelanjutan. Ia juga menekankan perlunya untuk segera mencari solusi terbaik bersama.

Sebelumnya, Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong menerima dengan tulus dan sepenuh hati permohonan maaf Presiden SBY.

Lee memuji janji Presiden SBY untuk mengambil tindakan setegas mungkin untuk mengakhiri kabut yang mengganggu itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
     
    Pilihan Untukmu


    Video Pilihan

    Rekomendasi untuk anda
    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.