Salin Artikel

Cegah Angin Topan ke AS, Trump Ingin Jatuhkan Bom Nuklir

Saat rapat bencana, Trump bertanya apakah dimungkinkan untuk menjatuhkan bom nuklir di mata angin topan yang terbentuk di pesisir Afrika sebelum mendarat ke AS.

Kabar yang diberitakan Axios dikutip AFP Senin (26/8/2019) itu tidak menjabarkan di mana dan kapan pertanyaan sang presiden atau rapat itu dilakukan.

Berdasarkan keterangan dari sumber, situs berita itu memberitakan mereka yang datang saat rapat keluar dari ruangan sembari berpikir bagaimana cara mereka melakukannya.

Ini bukan kali pertama Trump menyarankan penggunaan bom. Pada 2017, dia bertanya kepada pejabat apakah memungkinkan mengebom badai sebelum terbentuk.

Saat itu, presiden 73 tahun tersebut tidak membeberkan untuk menggunakan bom nuklir, dengan Gedung Putih menolak untuk memberikan keterangan.

Namun mengutip sumber dari pejabat senior bahwa ide Trump "tidaklah buruk". Bahkan jika ditelusuri, ide untuk menghentikan angin topan pakai bom sudah ada sejak lama.

Ide itu pertama kali dilontarkan di era pemerintahan Presiden Dwight Eisenhower 1950-an silam, dan beberapa kali dibahas meski ilmuwan sepakat mustahil terjadi.

Badan Atmosfer dan Kelautan Nasional (NOAA) bahkan mempunyai halaman khusus untuk membahasnya. Dalam penjelasannya, NOAA menekankan selalu ada ide menggunakan bom untuk menghentikan badai.

Namun, menggunakan bom nuklir tidak saja gagal menghancurkan angin topan. Namun malah memunculkan ketakutan bakal menerbangkan debu radioaktif ke daerah terdekat.

"Tidak usah dikatakan lagi, ini adalah ide buruk," jelas NOAA. AS secara rutin dihantam topan. Pada 2017, Topan Harvey menjadi topan terkuat dalam 12 tahun terakhir.

Kabar itu langsung memantik cemoohan netizen di Twitter. Tak terkecuali kandidat presiden dari Partai Demokrat Kamala Harris. "Orang ini jelas harus pergi," katanya.

https://internasional.kompas.com/read/2019/08/26/13064681/cegah-angin-topan-ke-as-trump-ingin-jatuhkan-bom-nuklir

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.