Misi Pencarian Bawah Laut Dihentikan, MH370 Tetap Jadi Misteri - Kompas.com

Misi Pencarian Bawah Laut Dihentikan, MH370 Tetap Jadi Misteri

Kompas.com - 17/01/2017, 15:01 WIB
Joshua Paul/AP Sebuah mural untuk mengenang tragedi hilangnya Malaysia Airlines MH370 di pinggiran kota Kuala Lumpur, Malaysia.

SYDNEY, KOMPAS.com — Setelah hampir tiga tahun pesawat Malaysia Airlines MH370 hilang, kini proses pencariannya dihentikan.

Misi pencarian bawah laut yang disebut paling mahal dalam sejarah dunia, Selasa (17/1/2017), resmi dinyatakan berhenti.

Keberadaan pesawat yang membawa 239 penumpang dan kru itu pun tetap menjadi misteri.

Keputusan ini diambil tiga negara yang selama ini terlibat langsung dalam pencarian, yakni Australia, Malaysia, dan China.

Pemerintah ketiga negara itu menyampaikan pernyataan bersama, seperti dikutip AFP. 

Pesawat Malaysia Airlines ini menghilang di tengah penerbangan dari Kuala Lumpur menuju Beijing pada 8 Maret 2014.   

Dalam keterangan itu disebutkan, keberadaan pesawat tak ditemukan di area pencarian seluas 120.000 kilometer persegi di selatan Samudra Hindia. 

"Sekalipun segala upaya telah dicurahkan, dengan teknologi sains terbaik, teknologi terbaru, termasuk bantuan dari para profesional di bidangnya masing-masing, pencarian belum membuahkan hasil," demikian bunyi pernyataan tersebut.

"Dengan demikian, saat ini misi pencarian bawah laut untuk MH370 pun dihentikan."

Disebutkan, penghentian pencarian ini bukan keputusan yang mudah dan tanpa rasa duka.

Namun, keputusan ini harus diambil karena hingga saat ini tidak ada perkembangan lebih baru yang bisa didapat dalam misi pencarian itu. 

"Kami masih berharap bahwa akan ada informasi baru yang memberi petunjuk di mana keberadaan pesawat itu."

Para penyelidik hingga sejauh ini telah mengonfirmasi bahwa ada tiga pecahan pesawat yang ditemukan di perairan dan pantai di barat Samudra Hindia sebagai bagian dari MH370.

Sementara itu, pecahan lainnya yang ditemukan di area yang sama diidentifikasi mirip dengan bagian MH370, tetapi tak ada kepastian mutlak. 

Pada Desember lalu, analisis terbaru dari pihak Australia dan pandangan sejumlah ahli menyebutkan, MH370 tidak berada di kawasan yang selama ini menjadi area penyisiran.

Mereka menduga area pencarian mencapai 25.000 kilometer persegi dengan kemungkinan temuan pecahan pesawat.

Namun, baik Australia maupun Malaysia menilai analisis itu tak cukup kuat untuk menjadi alasan dilakukannya perpanjangan misi pencarian.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorGlori K. Wadrianto
Komentar

Terkini Lainnya

'Mukjizat Tuhan Terus Bekerja dalam Orang yang Dilupakan...'

"Mukjizat Tuhan Terus Bekerja dalam Orang yang Dilupakan..."

Regional
Paus Fransiskus Nikahkan Pasangan Kru Pesawat di Tengah Penerbangan

Paus Fransiskus Nikahkan Pasangan Kru Pesawat di Tengah Penerbangan

Internasional
Cerita Idrus Marham yang Dua Kali Diusir dari Kemensos

Cerita Idrus Marham yang Dua Kali Diusir dari Kemensos

Nasional
Ini Syarat Ikut Program Rumah DP 0 Rupiah

Ini Syarat Ikut Program Rumah DP 0 Rupiah

Megapolitan
Perjalanan Anies-Sandi Mewujudkan Rumah DP 0 yang Dulu Diragukan...

Perjalanan Anies-Sandi Mewujudkan Rumah DP 0 yang Dulu Diragukan...

Megapolitan
Tokoh Oposisi Zimbabwe Tewas dalam Kecelakaan Helikopter di New Mexico

Tokoh Oposisi Zimbabwe Tewas dalam Kecelakaan Helikopter di New Mexico

Internasional
Tolak Rangkap Jabatan, Wiranto Dinilai Lebih Konsisten daripada Jokowi

Tolak Rangkap Jabatan, Wiranto Dinilai Lebih Konsisten daripada Jokowi

Nasional
Longsoran Bastem yang Tutupi Jalan Trans Sulawesi Sulit Dievakuasi

Longsoran Bastem yang Tutupi Jalan Trans Sulawesi Sulit Dievakuasi

Regional
Rumah Cimanggis yang Terancam Digusur untuk Kampus UIII Berusia Lebih dari 200 Tahun

Rumah Cimanggis yang Terancam Digusur untuk Kampus UIII Berusia Lebih dari 200 Tahun

Megapolitan
Pilkada Serentak, 7 Daerah di Jawa Barat Akan Dipimpin Pelaksana Tugas

Pilkada Serentak, 7 Daerah di Jawa Barat Akan Dipimpin Pelaksana Tugas

Regional
KPU Tak Gubris Konflik Parpol dalam Proses Verifikasi Faktual, Hanura Walk Out

KPU Tak Gubris Konflik Parpol dalam Proses Verifikasi Faktual, Hanura Walk Out

Nasional
Bertabrakan Dengan UU TNI dan Polri, UU Pilkada Perlu Direvisi

Bertabrakan Dengan UU TNI dan Polri, UU Pilkada Perlu Direvisi

Nasional
Berita Terpopuler: Swedia Bersiap Perang, hingga Skandal Trump dengan Aktris Porno

Berita Terpopuler: Swedia Bersiap Perang, hingga Skandal Trump dengan Aktris Porno

Internasional
Uniknya 'Paper Cut' Banyuwangi, dari Kebo-keboan Sampai Fitri Carlina

Uniknya "Paper Cut" Banyuwangi, dari Kebo-keboan Sampai Fitri Carlina

Regional
Rumah DP 0 di Klapa Village Dipastikan Tak Dibangun di Lahan Mangkrak

Rumah DP 0 di Klapa Village Dipastikan Tak Dibangun di Lahan Mangkrak

Megapolitan

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM