Telan 68 Paket Narkoba, Pria Kenya Ditahan di Bandara Thailand

Kompas.com - 22/08/2019, 18:14 WIB
Ilustrasi borgol. SHUTTERSTOCKIlustrasi borgol.

BANGKOK, KOMPAS.com - Seorang pria berkewarganegaraan Kenya ditahan di bandara Bangkok, setelah diduga berusaha menyelundupkan puluhan paket narkoba di dalam perutnya.

Pria itu, yang diidentifikasi sebagai Glenn Chibasellow Ooko (43), diketahui menelan hingga 68 paket narkoba jenis kokain dan bermaksud menyelundupkannya ke Thailand.

Pria tersebut tiba dari Ethiopia menggunakan penerbangan ke bandara Suvarnabhumi, Bangkok, pada Senin (19/8/2019), di mana dia langsung ditahan.

Baca juga: Sembunyikan 500 Gram Kokain di Bawah Wig, Pria Kolombia Ditahan di Bandara Spanyol

Foto-foto yang dirilis Kantor Dewan Kontrol Narkotika Thailand (ONCB) menunjukkan hasil pemeriksaan sinar-X, yang memperlihatkan adanya puluhan benda berbentuk lonjong di perut tersangka, yang berisi kokain.

"Pria itu menelan kokain seberat total 1,2 kilogram yang dibagi menjadi 68 paket," kata ONCB dalam pernyataannya, Rabu (21/8/2019).

Foto yang dirilis Kantor Dewan Kontrol Narkotika Thailand (ONCB) menunjukkan hasil pemeriksaan sinar-X, yang memperlihatkan adanya puluhan benda berbentuk lonjong di perut tersangka, yang berisi kokain.AFP PHOTO / HANDOUT / OFFICE OF THE NARCOTICS CONTROL Foto yang dirilis Kantor Dewan Kontrol Narkotika Thailand (ONCB) menunjukkan hasil pemeriksaan sinar-X, yang memperlihatkan adanya puluhan benda berbentuk lonjong di perut tersangka, yang berisi kokain.

Pria tersebut ditangkap bersama dengan seorang warga negara Nigeria bernama Osita Joseph Ukpa, yang diyakini polisi bertindak sebagai perekrut pria Kenya itu untuk menyelundupkan narkoba.

"Ini merupakan bagian dari jaringan peredaran narkoba di Thailand," lanjut pernyataan ONCB, dikutip AFP.

Baca juga: Polisi Tangkap Pengedar Narkoba Jaringan Internasional yang Jual Kokain Ethiopia

Thailand telah lama menjadi pusat pernyelundupan narkoba, dengan banyak celah di perbatasannya dan lemahnya penegakan hukum, menjadikan lebih mudah bagi jaringan kejahatan transnasional untuk mengangkut narkoba mereka.

Thailand juga menjadi titik transit untuk rute perdagangan narkotika jenis metamfetamin bernilai miliaran dollar, yang diselundupkan melalui Myanmar dan Laos, sebelum kemudian dikirim ke negara-negara tujuan seperti Australia dan Jepang.

Modus penyelundupan narkoba dengan cara menelannya bukan hal baru, namun cara ini termasuk berbahaya karena adanya risiko paket mengalami kebocoran di dalam perut dan bisa berakibat kematian.

Pada Mei lalu, seorang pria Jepang dilaporkan tewas di tengah penerbangan dengan perut yang diketahui penuh narkoba jenis kokain, dan membuat pesawat mendarat darurat.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Internasional
Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Internasional
China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

Internasional
Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Internasional
Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Internasional
Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Internasional
Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Internasional
Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Internasional
Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Internasional
Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Internasional
King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

Internasional
Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Internasional
Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Internasional
Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Internasional
Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X