Budaya Lebaran di Maladewa, Seperti Apa?

Kompas.com - 03/06/2019, 18:17 WIB
Warga Maladewa menarikan Bodu Beru saat Hari Raya Idul Fitrihttp://www.maldivesisles.com Warga Maladewa menarikan Bodu Beru saat Hari Raya Idul Fitri

KOMPAS.com – Dikenal sebagai kawasan wisata kepulauan dengan pantai pasir putih yang indah, Maladewa juga merupakan sebuah negara yang mayoritas berpenduduk Muslim. Bahkan, Konstitusi Maladewa pada 2008 silam menjadikan Islam sebagai satu-satunya agama yang diakui oleh negara.

Berkaitan dengan hal itu, masyarakat Maladewa memiliki tradisi tersendiri ketika merayakan hari-hari besar keagamaan tiba. Menyebut Maladewa menyebutnya Kuda Eid atau Fithru Eid.

Dilansir dari laman pariwisata Maladewa, sebagaimana pemahaman umum tentang Idul Fitri, Kuda Eid merupakan awal dari bulan Syawal, atau bulan ke 10 kalender Hijriah yang sekaligus menjadi akhir Ramadhan.


Untuk itu, tanggal 1, 2, dan 3 Syawal di Maladewa ditetapkan sebagai hari libur nasional, sebagaimana kebanyakan negara berpenduduk mayoritas Muslim menerapkannya.

Tak jauh berbeda dengan Indonesia, Kuda Eid selalu diawali dengan ibadah shalat Idul Fitri di masjid pada pagi hari. Setelah itu, masyarakat kembali ke rumah masing-masing, dan saling mendoakan satu sama lain.

Baca juga: Sejarah dan Tradisi Makan Ketupat Saat Lebaran...

Kali ini, Kuda Eid akan jatuh pada Rabu (5/6/2019), sama seperti di Indonesia. Informasi ini disampaikan langsung oleh pemerintah melalui saluran televisi.

Di hari ini, masyarakat Maladewa membagi-bagi rezeki kepada orang-orang miskin yang membutuhkan, mengenakan baju terbaiknya, dan memeluk satu sama lain untuk mengucapkan selamat.

Presiden dan Ibu Negara MaladewaThe Edition/ Ahmed Nishaat Presiden dan Ibu Negara Maladewa

Kepala negara Mohamed Solih beserta isteri Fazna Ahmed juga menyatakan akan membuka pintu Istana Kepresidenan Mulee’aage’ di pagi hari Kuda Eid, sejak pukul 09.30-10.30 waktu setempat.

Semua warga dari berbagai kalangan usia, diplomat negara lain, anggota organisasi, dan siapapun diperkenankan untuk datang ke sana.

Semua ini sama halnya dengan apa yang terjadi di Indonesia, masyarakat merayakan dengan cara beribadah dan mengenakan pakaian terbaiknya, Presiden dan Ibu Negara pun menggelar“Open House” di Istana.

Baca juga: 7 Tradisi Lebaran yang Unik dari Berbagai Belahan Dunia..

Tarian Bodu Beru


Namun, ada yang berbeda dari perayaan Idul Fitri di negara kepulauan yang terletak di Samudera Hindia ini. Masyarakat yang tinggal di desa atau kawasan rural, memiliki cara tersendiri untuk merayakan Idul Fitri atau Kuda Eid.

Mereka akan melakukan tarian tradisional bernama Bodu Beru saat hari raya ini tiba. Orang-orang turut berpartisipasi dan membawakannya dengan begitu antusias. Suasana Kuda Eid di Maladewa pun berlangsung dengan menyenangkan dan penuh senda gurau.

Bodu Beru, dikenal sebagai tarian tradisional tertua yang masih tertinggal dari kebudayaan Dhivehi. Tarian ini diikuti oleh 15 orang yang bernyanyi dan memainkan alat musik drum.

Pesan yang terkandung dalam lagu-lagu yang dibawakan pun beragam, ada yang menyoal cinta, humor, bahkan bercerita tentang kepahlawanan.

Mulanya, musik dan tarian akan dimainkan secara perlahan, namun lama kelamaan, gerakan, musik, juga nyanyian yang dibawakan akan semakin meriah dan atraktif. Gerakan tarian Bodu Beru juga tidak hanya terdapat satu jenis, melainkan beragam.

Sumber: The Edition dan Laman Pariwisata Maladewa

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

DPR AS Tolak Usulan Pemakzulan Presiden Donald Trump

DPR AS Tolak Usulan Pemakzulan Presiden Donald Trump

Internasional
Cuaca Buruk, Pesawat Penumpang di India Nyaris Kehabisan Bahan Bakar

Cuaca Buruk, Pesawat Penumpang di India Nyaris Kehabisan Bahan Bakar

Internasional
Kebakaran Studio Animasi di Jepang, Diduga Disengaja

Kebakaran Studio Animasi di Jepang, Diduga Disengaja

Internasional
AS 'Tendang' Turki dari Program Jet Tempur F-35

AS "Tendang" Turki dari Program Jet Tempur F-35

Internasional
Bocah Usia 8 Tahun Tulis Surat Terbuka agar McDonald's Hapus Hadiah Mainan Happy Meal

Bocah Usia 8 Tahun Tulis Surat Terbuka agar McDonald's Hapus Hadiah Mainan Happy Meal

Internasional
Sebut Penumpang Lain Teroris, 2 Perempuan Diturunkan Paksa dari Pesawat

Sebut Penumpang Lain Teroris, 2 Perempuan Diturunkan Paksa dari Pesawat

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Marie dan Pierre Curie Temukan Polonium

Hari Ini dalam Sejarah: Marie dan Pierre Curie Temukan Polonium

Internasional
Gedung Putih Tegaskan Turki Akan Dikeluarkan dari Program F-35

Gedung Putih Tegaskan Turki Akan Dikeluarkan dari Program F-35

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Motif Pembunuhan Selebgram Bianca Devins | Mantan Raja Malaysia Diisukan Bercerai

[POPULER INTERNASIONAL] Motif Pembunuhan Selebgram Bianca Devins | Mantan Raja Malaysia Diisukan Bercerai

Internasional
Gembong Narkoba Meksiko 'El Chapo' Dijatuhi Penjara Seumur Hidup

Gembong Narkoba Meksiko "El Chapo" Dijatuhi Penjara Seumur Hidup

Internasional
Rudal yang Disita Polisi Italia dari Kelompok Neo-Nazi Dijual Qatar pada 1994

Rudal yang Disita Polisi Italia dari Kelompok Neo-Nazi Dijual Qatar pada 1994

Internasional
LSM Israel Ajukan Petisi Jual Kapal Tanker Iran yang Disita untuk Kompensasi Korban Hamas

LSM Israel Ajukan Petisi Jual Kapal Tanker Iran yang Disita untuk Kompensasi Korban Hamas

Internasional
Laporkan Remaja yang Berciuman di Taman ke Polisi, Anggota Parlemen Bangladesh Dikecam

Laporkan Remaja yang Berciuman di Taman ke Polisi, Anggota Parlemen Bangladesh Dikecam

Internasional
Taliban Tutup Puluhan Fasilitas Kesehatan di Afghanistan

Taliban Tutup Puluhan Fasilitas Kesehatan di Afghanistan

Internasional
Kamboja Bakal Pulangkan 1.600 Ton Sampah Plastik ke AS dan Kanada

Kamboja Bakal Pulangkan 1.600 Ton Sampah Plastik ke AS dan Kanada

Internasional
Close Ads X