Jelang Pemilu, 10.500 Aktivis Oposisi Ditahan Otoritas Bangladesh

Kompas.com - 25/12/2018, 23:43 WIB
Poster kandidat terpasang di sepanjang jalan di Bangladesh, menjelang pemilihan yang akan dilangsungkan pada 30 Desember 2018 mendatang. AFP / MUNIR UZ ZAMANPoster kandidat terpasang di sepanjang jalan di Bangladesh, menjelang pemilihan yang akan dilangsungkan pada 30 Desember 2018 mendatang.

DHAKA, KOMPAS.com - Otoritas Bangladesh dilaporkan telah menangkap hingga lebih dari 10.000 aktivis oposisi dalam tindakan keras yang dilakukan pemerintah menjelang digelarnya pemilihan umum akhir pekan ini.

Angka tersebut dirilis setelah Amerika Serikat mendesak kepada pemerintahan Perdana Menteri Sheikh Hasina agar mengambil tindakan untuk memastikan pemilu bebas yang dilangsungkan pada Minggu (30/12/2018).

Pihak partai oposisi menyebut penangkapan yang dilakukan sejak diumumkannya pemilu pada 8 November lalu bertujuan untuk menciptakan "iklim ketakutan".

Baca juga: Jelang Pemilu, Bangladesh Tutup Akses ke Kamp Pengungsi Rohingya

Oposisi utama, Partai Nasionalis Bangladesh (BNP), menyebut sebanyak 7.021 anggotanya telah ditahan, termasuk pemimpinnya Khaleda Zia yang dijatuhi hukuman penjara tujuh tahun.

Sementara partai oposisi Islam, Jamaat-e-Islami, mengatakan lebih dari 3.500 pengikutnya telah ditahan otoritas Bangladesh.

Meski partai itu telah dilarang ikut serta dalam pemilihan, namun tetap memiliki kandidat yang ambil bagian di bawah naungan BNP.

"Setiap hari sekitar 80 hingga 90 aktivis kami ditangkap di seluruh penjuru negeri. Penangkapan ini telah menciptakan iklim ketakutan di masyarakat," kata sekretaris jenderal partai Jamaat, Shafiqur Rahman, kepada AFP, Selasa (25/12/2018).

Juru bicara kepolisian Bangladesh, Sohel Rana tidak membantah adanya penangkapan, namun juga mengkonfirmasi jumlah orang yang ditahan.

Rana juga menegaskan bahwa kepolisian tidak pernah melakukan penangkapan yang tidak diperlukan atau tanpa surat perintah penangkapan.

"Kami tidak pernah menargetkan siapa pun kecuali mereka melanggar hukum. Mereka yang ditahan mendapat surat perintah khusus penangkapan," katanya.

Baca juga: Bangladesh Terjunkan 20.000 Tentara Paramiliter Pascakampanye Mematikan

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

[POPULER INTERNASIONAL] Video Rudal S-400 Rusia Hancurkan Target | Kaisar Naruhito Lengkapi Ritual Penobatan

Internasional
Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Internasional
Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Internasional
Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Internasional
TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

Internasional
Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Internasional
Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Internasional
AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

Internasional
Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi 'Baby Shark' kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi "Baby Shark" kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Internasional
Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Internasional
Menderita 'Sakit Tak Tertahankan', Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Menderita "Sakit Tak Tertahankan", Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Internasional
PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

Internasional
Penyandang Disabilitas Ini Diminta 'Lepaskan Celana' oleh Petugas Bandara India

Penyandang Disabilitas Ini Diminta "Lepaskan Celana" oleh Petugas Bandara India

Internasional
Trump 'Siap' Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Trump "Siap" Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Internasional
Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X