Kelompok Militan Gaza Umumkan Gencatan Senjata dengan Israel

Kompas.com - 14/11/2018, 08:18 WIB
Gedung stasiun televisi yang dikelola Hamas Al-Aqsa di Gaza City terkena serangan udara militer Israel, Senin (12/11/2018). (AFP/Bashar Taleb) Gedung stasiun televisi yang dikelola Hamas Al-Aqsa di Gaza City terkena serangan udara militer Israel, Senin (12/11/2018). (AFP/Bashar Taleb)

GAZA, KOMPAS.com - Kelompok militan Palestina di Gaza mengumumkan gencatan senjata dengan Israel setelah terjadinya peningkatan kekerasan terburuk sepanjang tahun ini.

Proses gencatan senjata tersebut ditengahi oleh Mesir yang sebelumnya mendesak agar Israel menghentikan serangannya ke Jalur Gaza.

Dalam pernyataannya, kelompok militan di Palestina, termasuk Hamas, akan mematuhi gencatan senjata selama Israel melakukan hal yang sama.

"Upaya yang dilakukan Mesir telah mampu mencapai gencatan senjata antara kelompok perlawanan dengan musuh Zionis," kata kelompok-kelompok di Gaza dalam pernyataannya, Selasa (13/11/2018).


Baca juga: Israel Kerahkan Tank ke Perbatasan Jalur Gaza

"Kelompok perlawanan akan menghormati deklarasi itu selama musuh Zionis juga menghormatinya," lanjut pernyataan itu, seperti dilansir AFP.

Kantor perdana menteri maupun militer Israel belum memberikan tanggapan atas pengumuman gencatan senjata tersebut.

Namun Menteri Pertahanan Avigdor Lieberman mengatakan, dirinya secara pribadi tidak mendukung penghentian serangan.

Mesir telah menyerukan kepada Israel agar menghentikan aksi militernya di Gaza dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Selasa malam.

Sementara Dewan Keamanan PBB dijadwalkan untuk bertemu secara tertutup untuk membahas peningkatan kekerasan di Gaza atas permintaan Kuwait dan Bolivia.

Sumber diplomatik mengatakan, situasi saat ini masih tetap sangat genting dan dapat kembali memanas kapan saja.

"Apa yang telah kita lihat dalam 48 jam terakhir sangat berbahaya dan segala cara harus dilakukan demi menghindari terjadinya situasi yang sama," kata sumber tersebut.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

Virus Corona Hantui Jepang, Catatkan Kasus Tertinggi Kedua Setelah China

Internasional
14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

14 dari 300 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

Internasional
Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

Virus Corona Merebak, Kaisar Jepang Batalkan Perayaan Ulang Tahun

Internasional
Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

Kisah Orang Afrika Pertama yang Terpapar Virus Corona dan Sudah Sembuh

Internasional
40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

40 Warga AS di Kapal Pesiar di Jepang Tertular Virus Corona

Internasional
Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

Kisah Pasien Singapura Sembuh dari Virus Corona: Rasanya Seperti Mau Mati

Internasional
Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

Mengira Tertular Virus Corona, Mahasiswa Asing di Arab Saudi Bunuh Diri

Internasional
Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

Perawat Ini Alami Diskriminasi Saat Merawat Pasien Virus Corona

Internasional
Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

Trump Minta Rusia untuk Berhenti Dukung Kekejaman Suriah

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

Korban Meninggal Virus Corona Per 17 Februari 2020 Capai 1.765 Orang

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan 'Abang Tukang Bakso' untuk Jokowi

[POPULER INTERNASIONAL] China Keluhkan Negara yang Bereaksi Berlebihan | Murid Australia Nyanyikan "Abang Tukang Bakso" untuk Jokowi

Internasional
Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

Wabah Virus Corona dalam Angka Per 16 Februari 2020

Internasional
Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

Taiwan Umumkan Kasus Kematian Pertama Virus Corona

Internasional
22 Hari 'Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

22 Hari "Hilang di Tengah Wabah Virus Corona, Kim Jong Un Kembali Muncul

Internasional
WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

WNI di Singapura Tak Terlalu Khawatir di Tengah Wabah Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X