Kompas.com - 20/07/2018, 15:36 WIB
Ilustrasi Mata-mata. ThinkstockIlustrasi Mata-mata.

LONDON, KOMPAS.com - Intelijen dan polisi Inggris dilaporkan pakai anak-anak dalam operasi rahasia melawan teroris, geng, maupun pedagang narkoba.

Sebagaimana diberitakan oleh The Guardian Kamis (19/7/2018), temuan tersebut dipaparkan oleh komite di Majelis Tinggi (House of Lords).

Temuan itu membangkitkan peringatan terkait rencana pemerintah untuk memberi keleluasaan dinas rahasia menggunakan anak.

Baca juga: Terduga Mata-mata Rusia Tawarkan Seks demi Masuk Organisasi Penting AS

Ketua komite, Lord Trefgarne, mengatakan beberapa dari mata-mata anak tersebut berusia di bawah 16 tahun.

Mereka biasanya mendapat waktu satu bulan untuk melakukan operasi penyamaran. Namun, dilaporkan durasinya bakal ditambah menjadi empat bulan.

Tujuannya adalah menghapus kewajiban badan rahasia memperbarui otorisasi jika si agen rahasia cilik belum mendapat info dalam waktu satu bulan.

Koresponden Home Office berujar, menggunakan tekanan kepada sumber intelijen rahasia (CHIS) terbukti kurang tepat.

"Kami sangat khawatir jika menempatkan anak untuk menyamar dalam waktu lama bisa memengaruhi kesehatan mental dan fisik," kata Trefgarne.

Ucapan Trefgarne kemudian mendapat tanggapan dari Menteri Home Office, Ben Wallace, yang berkata kementeriannya punya alasan menggunakan anak-anak.

Intelijen berusia muda mempunyai "akses unik" untuk memperoleh informasi, terutama yang berkaitan dengan anggota geng.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.