Kompas.com - 23/03/2018, 11:21 WIB

LACEBY, KOMPAS.com - Gulma berupa rumput liar tumbuh dengan tidak terkendali di sebuah kota di timur laut negara bagian Victoria, Australia, hingga menghalangi warga untuk memasuki rumah mereka.

Rumput yang dikenal dengan sebutan ‘"hairy panic" atau rumput penyihir, telah mewabah di Kota Laceby, di selatan Wangaratta, sebuah kota kecil di negara bagian Victoria.

Penduduk di kota ini telah berjuang melawan wabah rumput liar tersebut selama tujuh pekan terakhir.

Seorang warga bernama Leanne Gloury mengatakan, pertumbuhan rumput liar tersebut semakin buruk.

"Wabah rumput liar ini mencapai puncaknya pada Rabu lalu ketika keberadaan rumput itu sudah mencapai atap rumah saya dan saya tidak bisa masuk ke pintu depan rumah saya," katanya, Kamis (22/3/2018).

Baca juga : Gulma Hairy Panic Susupi Rumah-Rumah di Wangaratta

Wabah serupa pernah melanda Kota Wangaratta pada 2016, ketika rumput liar ini mengepung sekitar 20 rumah di sebuah kompleks baru yang dibangun di sebelah lahan pertanian di sebelah barat kota tersebut.

"Pada tahun 2016 lalu, kami tidak menghadapi masalah ini. Ini pertama kalinya saya melihat wabah 'hairy panic' seburuk ini. Wabahnya benar-benar tidak terkendali," ucapnya.

Gloury mengunggah beberapa gambar di media sosial mengenai rumahnya yang diselimuti oleh gulma "hairy panic". Teman-temannya menyarankan agar dia membakar gulma itu atau mendatangkan domba untuk memakannya.

Namun, dia telah mencoba berbagai solusi yang tidak terlalu ekstrim dan tidak ada yang berhasil.

"Saya pergi dan membeli alat penghembus angin atau blower dan mesin itu cukup membantu selama beberapa hari," katanya.

Baca juga : Hilang Tertiup Angin, Balon Bebek Raksasa Curi Atensi Warga Australia

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.