Duterte Janji Perlakukan Beda Dua Tersangka Pengedar Narkoba Rusia

Kompas.com - 14/11/2017, 14:00 WIB
Presiden Filipina Rodrigo Duterte berjanji memberikan perlakukan yang berbeda pada tersangka kasus narkoba asal Rusia. EZRA ACAYAN / POOL / AFPPresiden Filipina Rodrigo Duterte berjanji memberikan perlakukan yang berbeda pada tersangka kasus narkoba asal Rusia.
|
EditorAgni Vidya Perdana

MANILA, KOMPAS.com - Pemerintah Filipina telah menahan dua tersangka pengedar narkoba asal Rusia. Keduanya dijanjikan bakal mendapat perlakukan berbeda.

Janji itu disampaikan langsung Presiden Filipina Rodrigo Duterte kepada Perdana Menteri Rusia Dmitri Medvedev di sela pertemuan regional di Manila, Senin (13/11/2017) malam.

Dua warga Rusia, Yuri Kirdyushkin dan Anastasia Novopashina ditahan di Filipina atas dugaan penyelundupan narkoba. Meski keduanya belum diputuskan bersalah.


Baca juga: Duterte Akan Biarkan Anaknya Ditembak Mati jika Terlibat Narkoba

Presiden Duterte berjanji akan menempatkan kedua tersangka tersebut dalam 'rumah yang nyaman' dan bukan di penjara yang sesak.

"Kami memiliki sistem peradilan fungsional yang bekerja dan mereka akan mendapatkan pengadilan yang adil dan ditahan di rumah yang nyaman," kata Duterte dikutip AFP.

"Apakah akan terbukti benar atau tidak akan kita ketahui nanti. Tapi saya akan memastikan mereka diperlakukan dengan adil dan tidak ada tekanan," tambahnya.

Penyataan dan janji Duterte tersebut jelas berbeda dengan caranya menghadapi pelaku kejahatan narkoba di Filipina dalam 16 bulan terakhir.

Data pemerintah menyebutkan setidaknya sudah 3.967 tersangka kasus narkoba yang ditembak mati oleh polisi.

Sementara 2.290 lainnya terbunuh dalam kejahatan terkait narkoba dan ribuan kasus kematian lainnya belum terpecahkan.

Situasi itu mengundang kritik terutama dari kelompok hak asasi manusia.

Namun Duterte tetap berkeras permasalahan hak asasi harus dikesampingkan demi memberantas kejahatan narkoba.

Baca juga: Remaja 17 Tahun Ditembak Terkait Narkoba, Picu Protes terhadap Duterte

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Internasional
Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Internasional
Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Internasional
Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Internasional
Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Internasional
Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Internasional
Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Internasional
Baku Tembak 'Panas' Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Baku Tembak "Panas" Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Internasional
Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

Internasional
Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Internasional
Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Internasional
Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Internasional
DPR AS Bakal Rilis 2 Pasal Pemakzulan Trump, Apa Saja?

DPR AS Bakal Rilis 2 Pasal Pemakzulan Trump, Apa Saja?

Internasional
Berhubungan Seks di Mobil, Pasangan di Ukraina Ditembak dan Dikubur Hidup-hidup oleh Pencuri

Berhubungan Seks di Mobil, Pasangan di Ukraina Ditembak dan Dikubur Hidup-hidup oleh Pencuri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X