Kompas.com - 05/08/2015, 20:29 WIB
EditorErvan Hardoko

HIROSHIMA, KOMPAS.com — Dunia berubah selamanya ketika pesawat pengebom AS menjatuhkan bom atom pertama di kota Hiroshima, Jepang, 70 tahun yang lalu. Bagi warga Jepang dan para sejarawan, ledakan bom atom pertama ini memiliki makna yang berbeda.

Amerika Serikat mengatakan, mereka mengambil langkah drastis untuk mengakhiri lebih awal Perang Dunia II dan menyelamatkan nyawa ratusan ribu tentara AS, tetapi pernyataan resmi ini sekarang dibalikkan.

Pada 6 Agustus 1945, bom atom pertama di dunia meledak di atas Hiroshima, memusnahkan pusat kota, dan menewaskan sekitar 140.000 orang, sebagian besar warga sipil, pada akhir tahun itu.

Beberapa orang warga Hiroshima yang selamat dari peristiwa mengerikan itu masih melihat jelas saat-saat bom itu menghancurkan kota. Salah seorang yang selamat dari tragedi tersebut adalah Keiko Ogura.

Keiko Ogura berusia delapan tahun saat itu, dan hanya berada 2,4 kilometer dari lokasi jatuhnya bom atom. Keiko masih jelas mengingat ketika dirinya dikepung api beberapa saat setelah ledakan terjadi.

"Sebuah kilatan cahaya dan ledakan membanting saya ke tanah dan saya kehilangan kesadaran. (Ketika) Saya bangun, saat itu gelap dan semua orang menangis," kenangnya.

Keiko mengatakan, bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki yang dijatuhkan tiga hari kemudian, yang menewaskan lebih dari 70.000 orang, adalah sebuah kejahatan perang.

Pesan untuk Soviet

Banyak sejarawan mengatakan, pengeboman itu tak menyebabkan Jepang serta-merta menyerah. Deklarasi perang Uni Soviet atas Jepang dua hari setelah bom itu dijatuhkan sempat menjadi kejutan besar.

Deklarasi perang itu mengakhiri harapan bahwa Uni Soviet akan menegosiasikan penyerahan diri yang menguntungkan bagi Jepang. Tentara Kekaisaran Jepang yang melemah tak memiliki kapasitas untuk melawan tentara Uni Soviet pada pertempuran kedua di China dan Jepang Utara.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.