Kompas.com - 09/06/2015, 19:45 WIB
Akibat usianya yang lanjut, Wang Xia (86) harus dipapah seorang polisi dan sopirnya saat akan mengikuti ujian masuk perguruan tinggi. Daily MailAkibat usianya yang lanjut, Wang Xia (86) harus dipapah seorang polisi dan sopirnya saat akan mengikuti ujian masuk perguruan tinggi.
EditorErvan Hardoko
BEIJING, KOMPAS.com — Seorang pria tua berusia 86 tahun yang selalu bermimpi menimba ilmu di perguruan tinggi kembali mengikuti ujian masuk universitas untuk kali ke-15, sejak pertama mengikuti ujian pada 1949.

Wang Xia, asal kota Nanjing, di wilayah timur China, terus mengikuti ujian masuk perguruan tinggi sejak 2001, sejak pemerintah menghapus batasan usia untuk masuk universitas. Antara 1950-an dan 1960-an, Wang mengikuti ujian masuk perguruan tinggi sebanyak empat kali, dan sayangnya dia gagal pada empat kesempatan itu.

Meski selalu gagal dalam ujian masuk universitas yang dijalaninya, Wang mengatakan bahwa dia selalu melakukan persiapan matang dan berharap mendapat hasil baik serta keberuntungan pada setiap ujian yang diikutinya.

Foto Kakek Wang yang tiba di ruang ujian pada Minggu (7/6/2015) diunggah ke dunia maya dan menjadi inspirasi bagi banyak orang di daratan China. Wang diyakini menjadi peserta tertua ujian masuk universitas atau gaokao tahun ini, yang diikuti lebih dari sembilan juta remaja setiap tahun.

Akibat usianya yang sudah sangat senja, Wang harus dipapah sopirnya dan seorang polisi untuk memasuki ruang ujian. Meski demikian, dia mengaku sangat siap mengikuti ujian tahun ini.

"Saya sudah mempersiapkan diri dengan matang kali ini. Saya tidak gugup dan akan melakukan yang terbaik," ujar Wang.

Wang enggan menjawab jurusan apa yang akan diambilnya di universitas. Dia hanya berkata, keputusan diambil setelah mengetahui hasil ujian masuk kali ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apa alasan Wang bersikukuh ingin kuliah? Wang mengatakan, meski selama empat dekade mempelajari ilmu medis, pasiennya tak percaya dengan kemampuannya karena dia tak memiliki gelar kedokteran.

Pada 2007, Universitas Kedokteran Nanjing menganugerahkan gelar honoris causa kepada Wang. Namun, kakek renta ini bersikukuh, dia tak akan beristirahat hingga mendapatkan gelar sarjana sesungguhnya.

Sang sopir yang menjemput Wang untuk berangkat ke lokasi ujian mengatakan, kesehatan pria tua itu menurun selama beberapa tahun terakhir hingga Wang akhirnya harus berjalan dengan bantuan tongkat.

"Dia mengatakan kepada saya bahwa, secara mental, dia tak setajam tahun lalu, dan kini dia menjalani pantangan untuk sejumlah makanan. Namun, dia terus belajar dan terus ikut ujian masuk universitas," ujar sopir itu.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.