Kompas.com - 08/01/2015, 20:26 WIB
EditorErvan Hardoko
PARIS, KOMPAS.com — Dua tersangka utama penyerangan terhadap kantor majalah Charlie Hebdo yang menewaskan 12 orang, Kamis (8/1/2015) pagi, terlihat di wilayah utara Perancis.

Seorang manajer sebuah SPBU di dekat kota Villers-Cotteret, wilayah Aisne, mengenali wajah kedua tersangka yang terlibat dalam penyerangan majalah satir itu. Demikian seorang sumber mengatakan.

Sebelumnya, kepolisian Perancis menerbitkan foto dua orang bersaudara yang menjadi tersangka pembantaian berdarah di kantor majalah satir Charlie Hebdo di Paris, kemarin. Polisi meminta bantuan masyarakat untuk mendapatkan informasi tentang kedua orang itu, yang bersama satu orang lagi telah menembak mati 12 orang di kantor majalah.

Polisi Paris mengatakan, surat perintah penangkapan telah dikeluarkan terhadap Cherif Kouachi (32) dan saudaranya, Said Kouachi (34), yang "mungkin bersenjata dan berbahaya". Para tersangka dilaporkan sebagai anggota Al Qaeda Yaman.

Polisi mengatakan, kakak beradik itu berasal dari Paris. Sementara itu, tersangka ketiga yang diidentifikasi sebagai Hamyd Mourad (18) berasal dari Reims, kota di timur laut Perancis. Perburuan ketiga orang itu telah dikonsentrasikan di wilayah Croix Rouge Reims, sekitar dua jam perjalanan dengan mobil dari Paris.

Puluhan anggota unit anti-teror Perancis mengepung sebuah bangunan apartemen, dan ada sejumlah laporan bahwa sebuah flat telah disisir. Gambar siaran langsung di televisi menunjukkan bahwa polisi berada di sekitar gedung, sementara warga yang menjadi penonton mengambil foto.

Cherif Kouachi dikatakan pernah dipenjara pada tahun 2008 karena berpartisipasi dalam jaringan militan yang mencoba untuk mengirim para petempur ke Irak.

Dua pejabat senior kontra-terorisme AS mengatakan kepada NBC News bahwa salah satu tersangka tewas, dan yang lain dalam tahanan. Namun, laporan itu juga tidak dapat dikonfirmasi. Seorang pejabat pemerintah mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa belum ada penangkapan.

Ketiga orang itu, dengan berpakaian serba hitam dan memakai masker serta berbicara dalam bahasa Perancis, memaksa salah satu kartunis di kantor majalah itu untuk membuka pintu. Saksi mata mengatakan, mereka berteriak "Kami dari Al Qaeda Yaman" dan "Allahu Akbar!" saat memasuki gedung itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.