Al Nusra dan Al Qaeda "Bercerai", Ini Reaksi Gedung Putih - Kompas.com

Al Nusra dan Al Qaeda "Bercerai", Ini Reaksi Gedung Putih

Kompas.com - 29/07/2016, 08:27 WIB
Getty Images/AFP/OH Kadour Pasukan Front al-Nusra, sayap Al Qaeda di Suriah

WASHINGTON, KOMPAS.com - Pemerintah Amerika Serikat menyatakan, sekalipun front Al Nusra di Suriah tetap menjadi ancaman, sekalipun telah menyatakan lepas dari kelompok teroris Al Qaeda.

"Para pemimpin front Al-Nusra diyakini tetap merancang serangan-serangan untuk melawan dunia barat," ungkap Jurubicara Gedung Putih Josh Earnest, seperti dilansir AFP, Kamis (28/7/2016).

Sebelumnya, Al-Nusra mengumumkan "perceraian" mereka dengan Al Qaeda dalam sebuah video yang disebarluaskan jaringan televisi Al-Jazeera.

Di dalam video itu terlihat pemimpin Al Nusra Abu Mohamad al-Jolani, untuk pertama kalinya.

Terkait pemisahan ini, Jolani mengatakan, Al-Nusra pun berubah nama menjadi Jabhat Fateh al-Sham (Front Penakluk Suriah).

Selanjutnya, kelompok ini mengaku akan Bersatu dengan kelompok pejuang utama di Suriah, yang oleh pihak penguasa disebut sebagai pemberontak.

"Tapi kami tak melihat alasan apapun yang menunjukkan bahwa aksi dan tujuan mereka akan berubah dari apa yang selama ini mereka lakukan," ungkap Jurubicara Departemen Luar Negeri AS John Kirby.

"Kami tetap menganggap mereka sebagai bagian dari kelompok teroris internasional," kata Kirby lagi.

"Kami menilai sebuah kelompok berdasarkan apa yang mereka lakukan, bukan atas apa yang mereka akui," sambung dia. 

Kelompok teroris Al Qaeda yang didirikan oleh Osama bin Laden menerima Al-Nusra sebagai bagian dari mereka pada 2013.  

EditorGlori K. Wadrianto
Komentar

Terkini Lainnya

'Mukjizat Tuhan Terus Bekerja dalam Orang yang Dilupakan...'

"Mukjizat Tuhan Terus Bekerja dalam Orang yang Dilupakan..."

Regional
Paus Fransiskus Nikahkan Pasangan Kru Pesawat di Tengah Penerbangan

Paus Fransiskus Nikahkan Pasangan Kru Pesawat di Tengah Penerbangan

Internasional
Cerita Idrus Marham yang Dua Kali Diusir dari Kemensos

Cerita Idrus Marham yang Dua Kali Diusir dari Kemensos

Nasional
Ini Syarat Ikut Program Rumah DP 0 Rupiah

Ini Syarat Ikut Program Rumah DP 0 Rupiah

Megapolitan
Perjalanan Anies-Sandi Mewujudkan Rumah DP 0 yang Dulu Diragukan...

Perjalanan Anies-Sandi Mewujudkan Rumah DP 0 yang Dulu Diragukan...

Megapolitan
Tokoh Oposisi Zimbabwe Tewas dalam Kecelakaan Helikopter di New Mexico

Tokoh Oposisi Zimbabwe Tewas dalam Kecelakaan Helikopter di New Mexico

Internasional
Tolak Rangkap Jabatan, Wiranto Dinilai Lebih Konsisten daripada Jokowi

Tolak Rangkap Jabatan, Wiranto Dinilai Lebih Konsisten daripada Jokowi

Nasional
Longsoran Bastem yang Tutupi Jalan Trans Sulawesi Sulit Dievakuasi

Longsoran Bastem yang Tutupi Jalan Trans Sulawesi Sulit Dievakuasi

Regional
Rumah Cimanggis yang Terancam Digusur untuk Kampus UIII Berusia Lebih dari 200 Tahun

Rumah Cimanggis yang Terancam Digusur untuk Kampus UIII Berusia Lebih dari 200 Tahun

Megapolitan
Pilkada Serentak, 7 Daerah di Jawa Barat Akan Dipimpin Pelaksana Tugas

Pilkada Serentak, 7 Daerah di Jawa Barat Akan Dipimpin Pelaksana Tugas

Regional
KPU Tak Gubris Konflik Parpol dalam Proses Verifikasi Faktual, Hanura Walk Out

KPU Tak Gubris Konflik Parpol dalam Proses Verifikasi Faktual, Hanura Walk Out

Nasional
Bertabrakan Dengan UU TNI dan Polri, UU Pilkada Perlu Direvisi

Bertabrakan Dengan UU TNI dan Polri, UU Pilkada Perlu Direvisi

Nasional
Berita Terpopuler: Swedia Bersiap Perang, hingga Skandal Trump dengan Aktris Porno

Berita Terpopuler: Swedia Bersiap Perang, hingga Skandal Trump dengan Aktris Porno

Internasional
Uniknya 'Paper Cut' Banyuwangi, dari Kebo-keboan Sampai Fitri Carlina

Uniknya "Paper Cut" Banyuwangi, dari Kebo-keboan Sampai Fitri Carlina

Regional
Rumah DP 0 di Klapa Village Dipastikan Tak Dibangun di Lahan Mangkrak

Rumah DP 0 di Klapa Village Dipastikan Tak Dibangun di Lahan Mangkrak

Megapolitan

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM