Kompas.com - 12/03/2019, 15:11 WIB
|

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Badan penerbangan sipil AS (FAA) akhirnya memerintahkan Boeing membuat perbaikan segera untuk pesawat 737 MAX 8 yang mengalami dua kecelakaan fatal dalam enam bulan terakhir.

Dua kecelakaan itu disusul aksi berbagai maskapai penerbangan di dunia mengandangkan pesawat itu.

Perkembangan terbaru adalah dilarangnya semua varian Boeing 737 MAX 8 terbang ke wilayah udara Singapura.

Baca juga: Otoritas Penerbangan AS Sebut Boeing 737 MAX Laik Terbang

FAA memerintahkan Boeing untuk meningkatkan perangkat lunak "anti-stalling" dan siste manuver 737 MAX 8.

FAA memberi tenggat waktu hingga April kepada Boeing untuk membuat pembaruan yang diminta.

Meski demikian, FAA menolak untuk melarang penggunaan sekuruh armada 737 MAX 8 untuk saat ini.

FAA mengatakan, investigasi baru dimulai dan sejauh ini belum tersedia data yang menjadi dasar untuk menarik kesimpulan dan mengambil tindakan.

"Jika kami menemukan isu terkait keselamatan, FAA akan mengambil tindakan cepat dan tepat," demikian pernyataan FAA.

Sebelumya, badan penerbangan sipil Singapura (CAAS) melarang semua varian 737 MAX masuk ke wilayah udaranya.

Keputuan ini diambil tak lama setelah sebuah maskapai domestik China melarang operasi komersial MAX 8.

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.