Kompas.com - 28/05/2017, 18:50 WIB
EditorPascal S Bin Saju

KOLOMBO, KOMPAS.com  - Tim penanggulangan darurat Sri Lanka bergegak mendistribusikan bantaun kepada setengah juta warga korban banjir dan tanah longsor, yang kehilangan rumahnya.

Bencana tanah longsor dan banjir bandang terburuk dalam lebih dari satu dekade itu telah menewaskan 146 orang, demikian kantor berita Perancis, AFP, Minggu (28/5/2017).

Pusat Penanggulangan Bencana menyebutkan, 112 orang masih hilang, dengan 50 orang lagi dirawat di rumah sakit, sejak banjir bandang dan tanah longsor menyapu sejumlah kampung.

Baca: Banjir dan Longsor di Sri Lanka, 91 Orang Tewas dan 110 Orang Hilang

Banjir mulau surut di beberapa daerah, dan hal itu memungkinkan pihak berwenang untuk menyalurkan bantuan sangat dibutuhkan kepada korban yang kehilangan segalanya.

Hujan lebat pada hari Jumat (26/5/2017) memicu banjir dan tanah longsor terburuk dalam 14 tahun di bagian selatan dan barat negara pulau tersebut.

Banyak desa masih terendam banjir pada Minggu ini, demikian menurut keterangan beberpaa pejabat.

Hampir 2.000 rumah rusak atau hancur total. Hampir setengah juta orang Sri Lanka terpaksa meninggalkan rumah  mereka, dengan sebagian besar pindah ke tempat penampungan sementara.

Baca: Banjir Terburuk Melanda Kolombo, 600.000 Orang Mengungsi

Badan amal Save the Children mengatakan sekitar sepersepuluh dari mereka yang mengungsi adalah anak-anak di bawah usia lima tahun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.