Tiga Insiden Penerbangan dalam Setahun, Tiga Pesawat Terkait Malaysia...

Kompas.com - 29/12/2014, 03:12 WIB
Tan Sri Dr Tony Fernandes, Group Chief Executive Officer of AirAsia. Airbus/A DoumenjouTan Sri Dr Tony Fernandes, Group Chief Executive Officer of AirAsia.
|
EditorPalupi Annisa Auliani

Malaysia Airlines MH17

Sebanyak 298 penumpang dan awak pesawat Malaysia Airlines berkode penerbangan MH17 tewas, ketika Boeing 777 tersebut ditembak jatuh di kawasan timur Ukraina pada 17 Juli 2014.

Saat insiden terjadi, pesawat tersebut sedang terbang dari Amsterdam, Belanda, menuju Kuala Lumpur, Malaysia. Penyelidik kecelakaan menyatakan pesawat itu dihantam objek dengan energi tinggi, yang menurut para pakar penerbangan konsisten dengan serangan misil.

Bongkah-bongkah serpihan pesawat dikirimkan ke Belanda menggunakan truk dan akan disusun ulang di sebuah hangar. Namun, tim internasional kesulitan mendatangi situs kecelakaan apalagi mendapatkan semua bukti yang tertinggal di lokasi itu. Masih ada enam korban yang belum bisa diidentifikasi.

Petinggi milisi pro-Rusia di Ukraina mengatakan kelompoknya telah menembak jatuh pesawat itu dengan misil dari darat ke udara, karena mengira pesawat itu adalah milik militer Ukraina. Namun, media Rusia menuding pesawat tempur Ukraina yang menembak jatuh pesawat itu.

Laporan akhir dari Dewan Keselamatan Belanda--yang memimpin tim penyelidik insiden ini--kemungkinan dapat menyibak salah satu skenario dari jatuhnya MH17, tetapi bisa jadi tak akan pernah tahu siapa yang harus bertanggung jawab atas kecelakaan tersebut. 

AirAsia QZ8501

Pesawat AirAsia Indonesia dengan 162 orang di dalamnya, sebagian besar adalah orang Indonesia, hilang kontak di atas Laut Jawa, melibatkan sejumlah kewarganegaraan asing di dalamnya, Minggu pagi.

Airbus A320-200 tersebut lepas landas dari Surabaya, Jawa Timur, dengan tujuan Singapura. AirAsia Indonesia menginduk ke perusahaan di Malaysia, yang dipimpin oleh pebisnis Malaysia Tony Fernandes.

Sebelum insiden ini, AirAsia termasuk salah satu penerbangan yang menawarkan tarif murah penerbangan tetapi aman. Perusahaan ini belum pernah kehilangan pesawat dan punya catatan keamanan penerbangan yang baik, sebelumnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Internasional
Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Internasional
Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Internasional
Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran 'Pertukaran Saksi'

Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran "Pertukaran Saksi"

Internasional
Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Internasional
Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

Internasional
Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Ibu di India Ini Jual Rambut Rp 28.000 demi Beri Makan 3 Anaknya

Internasional
Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Berhubungan Seks Saat Jam Kerja, Polisi di New York Ini Dipindahtugaskan

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Korban Meninggal Virus Corona di China Bertambah Jadi 9 Orang, Disebut Bisa Bermutasi

Internasional
Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Debat Lebih dari 12 Jam, Senat AS Setujui Aturan Sidang Pemakzulan Trump

Internasional
Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Pengakuan Pengantin Pesanan di China: 2 Kali Menikah, Sering Dipukuli

Internasional
Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Putra Mahkota MBS Dituding Retas Ponsel Jeff Bezos, Arab Saudi Beri Jawaban

Internasional
Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Permalukan Orang Pakai Piyama di Jalan, Kota di China Meminta Maaf

Internasional
Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Putra Mahkota Arab Saudi Disebut Retas Ponsel Orang Terkaya Dunia pada 2018

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X