Salin Artikel

Ada Kabar Ancaman Teror di Kashmir, Wisatawan Diimbau Segera Pergi

Imbauan tersebut menyusul laporan media lokal yang mengatakan, sebanyak 25.000 bala bantuan militer telah dikirim ke wilayah yang disengketakan di Himalaya itu.

Kabar tentang pengiriman pasukan tambahan, serta langkah-langkah keamanan lainnya, termasuk seruan untuk menimbun makanan dan bahan bakar, telah mengguncang wilayah mayoritas Muslim, yang juga diklaim Pakistan.

Akibatnya, antrean panjang mobil terjadi di luar pom bensin, sementara warga mengantre membeli persediaan di toko makanan dan menunggu giliran mengambil uang tunai di mesin ATM.

"Adanya masukan intelijen tentang ancaman teror terhadap ziarah besar Hindu dan situasi keamanan yang berlaku, maka para peziarah dan wisatawan harus segera pergi," kata pemerintah negara bagian Jammu dan Kashmir.

Kepala militer India Kashmir, Letnan Jenderal Kanwal Jeet Singh Dhillon, mengatakan sebuah senapan sniper dan sebuah ranjau dengan tanda-tanda Pakistan telah ditemukan pada rute ziarah Amarnath Yatra yang menarik ratusan ribu umat Hindu setiap tahun.

"Ini membuktikan upaya Pakistan untuk menyerang Yatra," kata Singh, yang telah memimpin 500.000 tentara di Kashmir dalam melawan pemberontakan selama tiga dekade terakhir.

India dan Pakistan membagi Kashmir ketika mereka merdeka pada tahun 1947 dan telah terlibat dua dari tiga perang sejak saat saat itu.

Pemerintah India telah mengakui bahwa 10.000 tentara tambahan dikirim ke Kashmir pekan yang lalu, dan laporan media mengatakan 25.000 personel lagi telah diperintahkan ke sana pekan ini.

Ketegangan terus meningkat di wilayah itu, dengan bentrokan terjadi hampir setiap hari antara pasukan India melawan gerilyawan separatis dan pasukan Pakistan di seberang perbatasan.

Juga beredar di media sosial terkait perintah polisi untuk mengumpulkan rincian tentang setiap masjid dan para pemimpinnya minggu ini.

Seorang pejabat tinggi kepolisian, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan petugas telah disarankan untuk mengirim keluarga mereka ke tempat-tempat yang aman dan mengumpulkan cadangan makanan.

Pemilik pompa bensin mengatakan para pejabat juga meminta mereka untuk menjaga stok bahan bakar kendaraan tetap penuh.

"Itu adalah bagian dari rencana keamanan yang terus berubah untuk melawan kemungkinan pemberontakan publik," tambah pejabat polisi itu.

Gubernur negara bagian Jammu dan Kashmir, Satya Pal Malik, menyatakan bahwa semuanya dalam kondisi normal. Namun pernyataan itu telah gagal meyakinkan publik di tengah kabar yang beredar.

https://internasional.kompas.com/read/2019/08/02/22340011/ada-kabar-ancaman-teror-di-kashmir-wisatawan-diimbau-segera-pergi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.