Angkatan Laut India Tambah 56 Kapal Perang dan Enam Kapal Selam

Kompas.com - 05/12/2018, 15:42 WIB
Perdana Menteri India Narendra Modi saat meninjau peresmian kapal selam Angkatan Laut India, INS Kalvari di Mumbai, Desember 2017.AFP / INDIAN NAVY Perdana Menteri India Narendra Modi saat meninjau peresmian kapal selam Angkatan Laut India, INS Kalvari di Mumbai, Desember 2017.

NEW DELHI, KOMPAS.com - India berencana menambah 56 kapal perang dan enam kapal selam sebagai bagian dari upaya memperkuat armada angkatan lautnya.

Hal tersebut untuk mempersiapkan diri menghadapi ekspansi China di wilayah perairannya. Demikian menurut laporan dari media India.

Dilaporkan Economic Times of India, Senin (3/12/2018), Angkatan Laut India ingin memperkuat kemampuan pertahanannya.

Penambahan kapal perang baru tersebut sebagai bagian dari rencana jangka 10 tahun yang mencakup pembangunan kapal induk ketiga India.

Baca juga: Melambat, Pertumbuhan Perekonomian India Masih yang Tertinggi

Angkatan Laut India saat ini memiliki 140 kapal perang dan 220 pesawat tempur. Ditambah lagi dengan 30 kapal yang sedang dalam proses pembangunan.

Disampaikan Kepala Angkatan Laut India, Laksamana Sunil Lanba, tambahan persenjataan baru ini akan dapat melayani peran-peran yang berbeda di perairan sekitar India.

" Kapal selam berfungsi untuk 'pertahanan laut', sementara kapal induk adalah untuk kontrol laut. Grup tempur kapal induk akan meningkatkan peran angkatan laut di wilayah Samudera Hindia," kata Lanba.

Ditambahkan Lanba, India memiliki keuntungan atau seimbang atas angkatan laut China di Samudera Hindia, namun Beijing lebih unggul di Laut China Selatan.

Selain penambahan armada kapal tempurnya, India juga telah membuat kemajuan dalam tiga proyek helikopter dan kapal selam barunya.

Kapal selam kelas Scorpene kedua, yang diberi nama Khanderi, kini sedang dipersiapkan untuk uji coba, setelah unit pertama, INS Kalvari, telah resmi diluncurkan pada Desember tahun lalu.

Angkatan Laut India telah aktif menggelar latihan dengan 20 negara mitra sepanjang tahun 2018 ini untuk meningkatkan kemampuan kerja sama operasi.

India telah membangun kemitraan maritim dengan negara-negara di Samudera Hindia seperti Maladewa dengan patroli EEZ, serta sedang bernegosiasi untuk membangun pangkalan angkatan laut di Pulau Assumption di Seychelles.

"Di Maladewa, terdapat pemerintahan yang menguntungkan India. Kami menggelar patroli EEZ dengan mereka. Kami masih melanjutkannya dan akan berdiskusi untuk semua hal, tidak hanya di maritim," ujar Lanba.

Baca juga: China dan India Bakal Kuasai Pertumbuhan Tenaga Nuklir Dunia



Terkini Lainnya

Terima Kunjungan Presiden Ukraina, Kanselir Jerman Kejang-kejang

Terima Kunjungan Presiden Ukraina, Kanselir Jerman Kejang-kejang

Internasional
Ditabrak Rombongan Pangeran William-Kate Middleton, Nenek 83 Tahun Alami Luka Serius

Ditabrak Rombongan Pangeran William-Kate Middleton, Nenek 83 Tahun Alami Luka Serius

Internasional
Terkena Kondisi Aneh, Payudara Wanita Ini Tumbuh Tak Terkendali

Terkena Kondisi Aneh, Payudara Wanita Ini Tumbuh Tak Terkendali

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] AS Kirim Pasukan ke Timur Tengah | China dan Jepang Diguncang Gempa

[POPULER INTERNASIONAL] AS Kirim Pasukan ke Timur Tengah | China dan Jepang Diguncang Gempa

Internasional
YouTuber Ini Beli Sebuah Kota Kecil di AS untuk Diubah Namanya

YouTuber Ini Beli Sebuah Kota Kecil di AS untuk Diubah Namanya

Internasional
PBB: Indonesia Ikut Bertanggung Jawab dalam Pertumbuhan Populasi Dunia pada 2050

PBB: Indonesia Ikut Bertanggung Jawab dalam Pertumbuhan Populasi Dunia pada 2050

Internasional
Trump Sebut Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman Masalah Kecil

Trump Sebut Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman Masalah Kecil

Internasional
Kelaparan, Seekor Beruang Kutub Ditemukan Berkeliaran di Siberia

Kelaparan, Seekor Beruang Kutub Ditemukan Berkeliaran di Siberia

Internasional
Diultimatum soal Pembelian S-400, Turki Sebut AS Tak Bertindak Layaknya Sekutu

Diultimatum soal Pembelian S-400, Turki Sebut AS Tak Bertindak Layaknya Sekutu

Internasional
Gempa Berkekuatan 6,8 Landa Jepang, Picu Peringatan Tsunami

Gempa Berkekuatan 6,8 Landa Jepang, Picu Peringatan Tsunami

Internasional
Catatkan Rekor, 885 Pendaki Capai Puncak Everest di Bulan Mei

Catatkan Rekor, 885 Pendaki Capai Puncak Everest di Bulan Mei

Internasional
Rusia: Kami Korban Serangan Siber AS selama Bertahun-tahun

Rusia: Kami Korban Serangan Siber AS selama Bertahun-tahun

Internasional
Ledakan Misterius di Perbatasan China-Korut karena Aktivitas Penambangan Batu

Ledakan Misterius di Perbatasan China-Korut karena Aktivitas Penambangan Batu

Internasional
Tak Ada Listrik di Rumah, Bocah Ini Kerjakan PR di Bawah Lampu Jalanan

Tak Ada Listrik di Rumah, Bocah Ini Kerjakan PR di Bawah Lampu Jalanan

Internasional
Trump Kirim 1.000 Tentara ke Timur Tengah, Rusia Peringatkan AS untuk Menahan Diri

Trump Kirim 1.000 Tentara ke Timur Tengah, Rusia Peringatkan AS untuk Menahan Diri

Internasional

Close Ads X