Kompas.com - 28/09/2017, 16:01 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

ARBIL, KOMPAS.com - Semua penerbangan internasional dari dan ke Ibu Kota wilayah Kurdi Irak, Arbil, akan dihentikan pada hari Jumat malam, atas perintah Pemerintah Baghdad.

"Semua penerbangan internasional tanpa kecuali, dari dan ke Arbil akan berhenti dari pukul 15.00 GMT pada hari Jumat (22.00 WIB)." 

"Ini menyusul keputusan kabinet Irak dan Perdana Menteri Haider al-Abadi," kata Talar Faiq Salih, selaku Direktur bandara kepada AFP, Kamis (28/9/2017).

Keputusan ini muncul setelah sebuah referendum kemerdekaan yang kontroversial di wilayah itu.

Baca: Hilang 2.000 Tahun, Kota Alexander Agung Ditemukan di Irak

Abadi memerintahkan penghentian penerbangan yang melayani bandara di Kurdistan Irak, sebagai pembalasan atas referendum kemerdekaan yang diadakan pada hari Senin.

Dalam referendum itu, mayoritas suara 'menentang' Baghdad dengan memberikan suara 'ya'.

Maskapai regional, termasuk Turkish Airlines, EgyptAir, dan maskapai Lebanon telah mengumumkan penangguhan penerbangan ke dan dari Kurdistan Irak, atas permintaan Baghdad.

Direktur Bandara Arbil mengaku sangat menyesalkan keputusan tersebut.

Menurut dia, hal itu akan menghambat kampanye melawan kelompok teroris Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS), serta pengiriman bantuan bagi mereka yang mengungsi akibat persoalan itu.

"Kami punya konsulat, staf internasional, perusahaan internasional, jadi itu akan mempengaruhi semua orang. Itu bukan keputusan yang tepat," kata Salih.

"Kami memiliki komunitas internasional yang besar di sini, jadi ini tidak hanya melawan orang Kurdi."

"Kami juga memiliki sejumlah besar pengungsi yang menggunakan bandara ini dan kami dulu adalah jembatan antara Suriah dan PBB untuk mengirim bantuan kemanusiaan ke tempat-tempat itu."

"Kami pun menjadi tuan rumah (koalisi pimpinan AS) di sini, jadi bandara ini dimaksudkan untuk segala hal," sebut dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.