Salin Artikel

Kenapa Israel dan Amerika Serikat Berhubungan Baik?

KOMPAS.com - Israel dan Amerika Serikat adalah dua negara yang bersekutu di tatanan dunia ini.

Pada 1948, Presiden Amerika Serikat ke-33 Harry Truman menjadi pemimpin dunia pertama yang mengakui Israel sebagai negara, setelah deklarasi kemerdekaan Israel pada 14 Mei 1948.

Sejarah hubungan Israel dan Amerika Serikat semakin erat selama Perang Dingin pada 1947-1989.

Israel menjadi kunci utama strategi Timur Tengah Amerika Serikat

Hubungan Israel dan Amerika Serikat tumbuh semakin dekat setelah 1967.

Pada 1967, Amerika Serikat berdiri di belakang Israel dalam Perang Enam Hari dengan negara-negara Arab di sekitarnya.

Pada 1973, Presiden Richard Nixon bergegas membantu Israel dengan mengangkut perangkat keras militer setelah Mesir dan Suriah, meluncurkan perang Yom Kippur.

Pada 1979, Presiden Amerika Serikat ke- Jimmy Carter menjadi tuan rumah penandatanganan perjanjian damai antara Israel dan Mesir, menyimpulkan dalam pembicaraan di Camp David.

Pada 1993, Presiden Amerika Serikat ke-42 Bill Clinton menjadi tuan rumah, di halaman Gedung Putih, jabat tangan antara Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin dan pemimpin Palestina Yasser Arafat pada penandatanganan Deklarasi Prinsip tentang pemerintahan mandiri sementara Palestina.

Pada 1995, Clinton memenangkan hati Israel dalam pidato menangis di pemakaman Rabin yang dibunuh, mengatakan dalam bahasa Ibrani "shalom haver", atau "selamat tinggal teman".

Pada 2009, Presiden Amerika Serikat ke-43 George W Bush memberi tahu parlemen Israel dalam pidatonya bahwa ikatan yang tidak dapat dipatahkan antara Israel dan AS berjalan lebih dalam dari pada perjanjian apa pun, didasarkan pada tautan bersama ke Alkitab.

Amerika Serikat melihat Israel sebagai alat yang berguna untuk menahan pengaruh Soviet di Timur Tengah, yang signifikan di antara negara-negara Arab, selama Perang Dingin.

Mengutip Vox.com (2014), setelah Perang Dingin hubungan kedua negara semakin dekat. Bantuan Amerika Serikat ke Israel terus mengalir, seperti halnya dukungan diplomatik.

Amerika Serikat menjadi semakin terlibat dalam mengelola perselisihan dan masalah di Timur Tengah selama Perang Dingin, dan mempertahankan peran itu sebagai satu-satunya negara adidaya di dunia pada tahun 1990-an.

Stabilitas di Timur Tengah terus menjadi kepentingan utama Amerika, karena sejumlah alasan termasuk pasar minyak global, dan AS mengambil peran sebagai penjamin stabilitas regional.

Pandangan Israel sebagai "kekuatan untuk stabilitas" membantu mempertahankan dukungan Amerika Serikat.

Menurut Brent Sasley, seorang ilmuwan politik di University of Texas, itu artinya Israel bagi Amerika Serikat dapat menstabilkan apa yang terjadi di Timur Tengah.

Sementara Amerika yang ditunjuk sebagai "manajer" Timur Tengah, memberinya tugas sebagai perantara perdamaian Israel-Palestina.

Faktor-faktor strategis ini menjelaskan mengapa pendekatan Amerika Serikat terhadap Israel secara luas cenderung konsisten.

Ada kemungkinan, seperti yang dikatakan beberapa orang, bahwa dukungan AS untuk Israel merusak stabilitas regional dan membahayakan status Amerika sebagai perantara netral selama negosiasi damai.

Mendukung Israel adalah politik yang baik di Amerika Serikat

Hubungan Israel dan Amerika Serikat ternyata bukan hanya tentang perhitungan strategis dan kepentingan kebijakan luar negeri.

Untuk waktu yang lama, setidaknya sejak tahun 1980-an, dukungan Amerika Serikat kepada Israel mengandung unsur politik dalam negeri dan cara politisi Amerika membaca karakter pemilih di negaranya.

Pemungutan suara Kongres Amerika Serikat tentang isu-isu yang berkaitan dengan Israel terkenal berat sebelah.

Penjelasan paling sederhana untuk suara yang tidak seimbang ini adalah bahwa mendukung Israel benar-benar populer di kalangan pemilih.

Menurut Direktur Program Institut Israel Michael Koplow bahwa faktor tunggal yang paling mendorong hubungan AS-Israel tampaknya adalah dukungan luas dan mendalam untuk Israel di antara publik Amerika.

Data Gallup sejak 1988 secara konsisten menunjukkan persentase yang jauh lebih tinggi dari orang Amerika yang bersimpati dengan orang Israel dibandingkan dengan orang Palestina dalam konflik.

Jadi, masuk akal bahwa anggota Kongres Amerika Serikat akan mengambil sikap pro-Israel yang cukup keras.

Israel begitu populer di kalangan orang Amerika, salah satu alasan terbesarnya adalah persepsi tentang nilai-nilai yang diyakini bersama.

Menurut Michael Barnett, George Washington University ilmuwan politik, citra moral tentang Israel di mata Amerika adalah satu-satunya negara demokrasi di Timur Tengah.

Kelompok agama adalah faktor penting kedua. Yahudi Amerika dan Kristen evangelis adalah dua kelompok yang paling terlibat secara politik di Amerika Serikat.

Mereka adalah konstituen utama di mana masing-masing eksis di partai Demokrat dan Republik. Dan keduanya sangat pro-Israel.

Namun ada perbedaan antara suara orang Yahudi Amerika dan Kristen evangelis. Dukungan evangelis untuk Israel cenderung lebih tidak kritis daripada dukungan Yahudi.

Misalnya, mayoritas orang Yahudi reformasi dan sekuler (65 persen dari populasi Yahudi Amerika), tidak menyetujui perluasan permukiman Tepi Barat oleh Israel.

Orang-orang Yahudi di bawah usia 35 adalah yang paling kecil kemungkinannya untuk mengidentifikasi diri sebagai Zionis, walaupun mayoritas masih melakukannya.

https://internasional.kompas.com/read/2021/11/30/040100370/kenapa-israel-dan-amerika-serikat-berhubungan-baik

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.