Penasihat Obama Ini Kisahkan Dirinya Dijual Keluarga Indonesia di AS Halaman 1 - Kompas.com

Penasihat Obama Ini Kisahkan Dirinya Dijual Keluarga Indonesia di AS

Kontributor Denpasar, Sri Lestari
Kompas.com - 30/10/2016, 07:52 WIB
KOMPAS.com/SRI LESTARI Ima Matul Maisaroh, saat acara seminar di Denpasar Bali, Sabtu (29/10/2016)

DENPASAR, KOMPAS.com - Ima Matul Maisaroh, perempuan asal Malang, Jawa Timur, menjadi salah satu anggota Dewan Penasihat Presiden Barack Obama pada permasalahan perdagangan manusia. Jauh sebelum ditunjuk sebagai anggota Dewan Penasihat itu, Ima menjalani kisah sedih yang traumatis saat menjadi Tenaga Kerja Wanita (TKW) di Negeri Paman Sam tersebut.

Kisah sedih itu Ima ceritakan saat menghadiri seminar bertema "Perjuangan Perempuan Melawan Perdagangan Manusia" di Denpasar, Bali pada Sabtu (29/10/2016) kemarin.

"Kasus saya bukan karena saya miskin. Saya awalnya merasa malu dalam keluarga, dalam komunitas saya. Saya dipaksa kawin saat masih umur 16 tahun. Saya nekat untuk mendaftar bekerja ke Hongkong," kata Ima Matul Maisaroh.

Ima mengaku, saat itu dia tidak punya pengalaman kerja. Karena itu, ia harus mengikuti pelatihan di sebuah tempat penampungan calon TKW.

Saat menjalani pelatihan di sebuah keluarga di Malang tersebut, ia ditawarkan untuk pergi ke Amerika Serikat (AS) guna mengikuti saudara si pemberi pelatihan. Itu terjadi pada 1997.

"Keluarga yang di Malang itu kan punya keluarga di Amerika Serikat. Pada saat itu dia membutuhkan asisten rumah tangga atau nanny karena mau melahirkan. Jadi saya ditawarin, ya mau sajalah. Siapa yang tidak mau ke Amerika meskipun saya nggak pernah ke sana?" ujar Ima.

Ima sempat dijelaskan pilihan negara yang akan dituju, yaitu Amerika atau Hongkong.

Ia berpikir, jika kerja di Amerika, yang ditawarkan keluarga di Malang tersebut, ia akan bekerja dengan orang Indonesia. Jadi, ia tidak harus belajar bahasa Inggris terlebih dulu. Biaya semua ditanggung.

Namun jika ke Hongkong, ia minimal harus mengerti bahasa mandarin serta gaji akan dipotong untuk agen.

Akhirnya, Ima menyetujui tawaran ke Amerika.

"Saya dijanjiin, gaji saya 150 dollar AS per bulan. (Jumlah) itu (pada) jaman saya dulu banyak sekali. Akhirnya semua diurusin, tiket, visa, paspor, dan semuanya. Setelah saya tiba di Amerika, saya dijemput keluarga tersebut, paspor saya diambil, saya dibawa ke rumahnya, latihan kerja cara-cara di Amerika," kata dia.

Seminggu kemudian, Ima ternyata diserahkan ke keluarga lain. Itulah yang kemudian dinilai sebagai transaksi perdagangan manusia. Ima tidak menyadari bahwa saat itu dirinya sudah dijual ke pembeli yang membutuhkan tenaga kerja.

"Pertama-pertamanya sih biasa-biasa saja sebagai asisten rumah tangga. Tapi lama kemudian pekerjaan mulai banyak. Saya bekerja dari pagi sampai malam, gaji juga nggak dikasih, majikan sering ngomelin, sering dipukulin, sampai parah sekali," kenangnya.

Ima bekerja dalam situasi tersebut selama tiga tahun. Kalau di negara lain seperti Hongkong atau Singapura, asisten rumah tangga mendapat satu hari libur per minggu, tetapi Ima mengaku ia tidak pernah mendapatkan hal tersebut. Ia pun sulit untuk melarikan diri.

Page:
PenulisKontributor Denpasar, Sri Lestari
EditorEgidius Patnistik
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM