Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Robert H Goddard: Pencipta Roket Pertama AS, Diremehkan Hampir Sepanjang Hidupnya

Kompas.com - 09/05/2021, 15:35 WIB
Shintaloka Pradita Sicca

Penulis

Sumber Thought Co

KOMPAS.com - Robert Hutchings Goddard adalah seorang ilmuwan roket pertama Amerika, yang penemuannya telah membentuk sejarah perkembangan teknologi luar angkasa.

Namun, penemuannya pernah tidak dianggap penting oleh pemerintah atau pihak milter, dalam separuh perjalanan hidupnya berkarya.

Goddard tidak menyerah dengan stigma yang saat itu ia terima. Ia bertahan untuk terus mengembangkan penemuannya, yang ia yakini sangat bernilai, sehingga manusia modern kini mensyukuri karya intelektualnya.

Baca juga: Roket China Long March 5B Pernah Pecah lalu Jatuh di Afrika

Masa muda Goddard

Robert Goddard lahir di Worcester, Massachusetts, pada 5 Oktober 1882, dari petani Nahum Goddard dan Fannie Louise Hoyt.

Menurut catatan biografinya yang dilansir dari Thought Co, Goddard kecil dikenal sakit-sakitan. Namun, ia sangat semangat pergi untuk mempelajari langit dengan teleskopnya, hingga akhirnya ia tertarik untuk belajar sains, khususnya soal mekanika penerbangan.

Majalah Smithsonian dan artikel dari pakar penerbangan Samuel Pierpont Langley, yang ia temukan semakin memicu minatnya untuk mempelajari aerodinamika seumur hidupnya.

Sebagai seorang sarjana, Goddard menghadiri Worcester Polytechnic Institute, di mana dia belajar fisika.

Ia mendapat gelar doktor di Universitas Clark pada 1911, kemudian mengambil beasiswa penelitian di Universitas Princeton pada tahun berikutnya.

Akhirnya, ia bergabung di Universitas Clark sebagai profesor teknik kedirgantaraan dan fisika, jabatan yang ia geluti hampir sepanjang sisa hidupnya.

Baca juga: Kronologi Roket China Long March 5B Jatuh di Samudra Hindia, Dunia Sempat Tegang

Riset roket 

Robert Goddard mulai menulis tentang roket saat dia masih sarjana. Setelah mendapatkan gelar doktor, dia fokus mempelajari atmosfer menggunakan roket untuk menaikan instrumen yang cukup tinggi, untuk mengukur suhu dan tekanan.

Semangatnya untuk mempelajari lapisan atmosfer Bumi lebih tinggi, mendorongnya untuk bereksperimen dengan roket sebagai teknologi yang memungkinkan untuk mengirimkan sesuatu.

Goddard mengalami kesulitan mendapatkan dana untuk melanjutkan pekerjaannya, tapi akhirnya ia bisa membujuk Smithsonian Institution untuk mendukung penelitiannya.

Pada 1919, ia menulis karya besar pertamanya yang diterbitkan oleh Smithsonian, berjudul "A Method of Reaching Extreme Altitudes".

Dalam tulisannya, ia menguraikan cara memecahkan tantangan untuk mengangkat massa ke atmosfer tinggi dan mengeksplorasi bagaimana roket dapat memecahkan masalah studi tentang ketinggian.

Goddard bereksperimen dengan sejumlah konfigurasi roket dan beban bahan bakar yang berbeda. Dimulai dengan campuran bahan bakar propelan roket padat pada 1915.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Apa Itu Koridor Philadelphia di Gaza, Mengapa Sangat Diinginkan Israel?

Apa Itu Koridor Philadelphia di Gaza, Mengapa Sangat Diinginkan Israel?

Internasional
Para Pembelot Korea Utara Sulit Cari Pekerjaan dan Terancam Dipulangkan

Para Pembelot Korea Utara Sulit Cari Pekerjaan dan Terancam Dipulangkan

Internasional
Putin Bersedia Membicarakan Perdamaian, Namun Ukraina Patut Waspada

Putin Bersedia Membicarakan Perdamaian, Namun Ukraina Patut Waspada

Internasional
Ada Apa di Balik Penangkapan Sejumlah Pejabat Rusia?

Ada Apa di Balik Penangkapan Sejumlah Pejabat Rusia?

Internasional
Melihat Rencana Ambisius China Tangani Krisis Properti

Melihat Rencana Ambisius China Tangani Krisis Properti

Internasional
Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Internasional
Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Internasional
Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Internasional
Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Internasional
Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Internasional
Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Internasional
Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Internasional
Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Internasional
Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Internasional
Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com