3 Hari Operasi Militer Israel di Gaza Sudah Tewaskan 83 Warga Palestina

Kompas.com - 11/07/2014, 02:36 WIB
Seorang wanita Palestina berdiri di tengah puing-puing gedung yang hancur akibat serangan udara Israel ke kota Gaza, 8 Juli 2014. Puluhan warga Palestina termasuk wanita dan anak-anak turut menjadi korban dalam serangan tersebut. AFP PHOTO / MAHMUD HAMSSeorang wanita Palestina berdiri di tengah puing-puing gedung yang hancur akibat serangan udara Israel ke kota Gaza, 8 Juli 2014. Puluhan warga Palestina termasuk wanita dan anak-anak turut menjadi korban dalam serangan tersebut.
EditorPalupi Annisa Auliani

GAZA CITY, KOMPAS.com — Sejak Israel memulai Operation Protective Edge, Selasa (8/7/2014) dini hari, setidaknya 83 warga Palestina tewas dan lebih dari 500 orang terluka, berdasarkan data petugas medis di Gaza, Palestina, Kamis (10/7/2014).

Meningkatnya korban jiwa yang berjatuhan di Gaza telah mendorong Mesir membuka perbatasan di Rafah, dengan rumah sakit di Sinai disiagakan untuk menerima korban luka, menurut kantor berita Mesir, MENA.

Sejauh ini tak ada kabar korban tewas di Israel akibat serangan balik berupa lontaran roket dari Gaza, meskipun petugas medis setempat sempat menyatakan satu perempuan meninggal pada Kamis, saat lari menuju perlindungan.

"Kami masih menghadapi aksi yang sulit, kompleks, dan rumit," kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu setelah rapat kabinet membahas masalah keamanan, Kamis.

Serangan udara Israel telah mengosongkan jalanan Gaza hingga Tel Aviv. Di Tel Aviv, kafe yang biasanya penuh sesak pada musim liburan seperti sekarang, kosong. Pelayan mereka terlihat gugup memeriksa telepon genggam berkali-kali untuk memeriksa pemberitahuan lontaran roket.

Di Gaza, cerita lebih muram, setelah rudal dari pesawat tempur Israel menghantam sebuah kedai kopi di Khan Yunis, Kamis dini hari waktu setempat, menewaskan sembilan penggemar sepak bola yang sedang menyaksikan pertandingan semifinal Piala Dunia 2014 antara Belanda dan Argentina.

Jatuhnya korban warga sipil ini tak menahan Israel untuk mengonfirmasi kemungkinan menggelar serangan darat ke Gaza. Deretan tank Israel telah berkumpul di perbatasan dan Netanyahu mendapat tekanan dari garis keras Yahudi untuk menguasai lagi wilayah yang pernah Israel duduki sebelum penarikan pasukan dan pemukim Yahudi pada 2005.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.