Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bagaimana AI Digunakan Israel Dalam Perang Melawan Hamas?

Kompas.com - 05/04/2024, 14:58 WIB
Paramita Amaranggana,
Egidius Patnistik

Tim Redaksi

KECERDASAN buatan atau artificial intelligence (AI) dijelaskan sebagai kemampuan komputer digital atau robot yang dikendalikan komputer dalam melakukan tugas-tugas yang umumnya dikerjakan oleh manusia. AI dilengkapi dengan karakteristik proses intelektual manusia, mulai dari kemampuan bernalar, penemuan makna, kemampuan generalisasi, hingga kemampuan untuk belajar dari pengalaman masa lalu (Britannica.com).

Di era digital seperti sekarang ini, AI semakin marak digunakan untuk mempermudah pekerjaan manusia.  Selain melakukan hal-hal seperti menjawab pertanyaan, AI juga dapat dikembangkan dan digunakan untuk tujuan yang lebih rumit, bahkan termasuk dalam perang.

Baca juga: Israel Pakai AI Bernama Lavender untuk Identifikasi 37.000 Target Hamas

Baru-baru ini muncul laporan bahwa pengeboman oleh militer Israel di Gaza telah memanfaatkan teknologi database bertenaga AI. Teknologi AI ini dilaporkan telah membantu Israel mengidentifikasi target potensial yang ditemukan memiliki hubungan dengan Hamas.

Laporan itu dibuat seorang jurnalis di +972 Magazine dan Local Call, Yuval Abraham. Dia mendapat informasi dari enam perwira intelijen Israel yang pernah terlibat di militer selama perang Gaza dan terlibat juga dalam penggunaan AI tersebut. Laporan itu kemudian dibagikan secara eksklusif kepada The Guardian.

Keenam sumber itu semuanya mengaku bahwa AI yang dinamakan Lavender memainkan peran penting sepanjang perang melawan Hamas tersebut. Salah satu indikasi pentingnya adalah keberhasilannya dalam membantu Israel mengidentifikasi 37.000 pria Palestina yang memiliki hubungan dengan Hamas, seperti diakui oleh empat dari enam sumber.

Dua sumber mengatakan, selama minggu-minggu pertama perang, mereka juga diberikan izin untuk membunuh 15 hingga 20 warga sipil ketika serangan udara terhadap militan berpangkat rendah. Serangan-serangan itupun dilakukan menggunakan “bom bodoh” atau amunisi yang tidak terarah. Bom tersebut kemudian akan menghancurkan rumah-rumah, selain itu menewaskan semua penghuninya.

Menurut ahli konflik, jika Israel memang benar menggunakan bom bodoh untuk meratakan rumah ribuan warga Palestina dengan bantuan AI, wajar jika angka kematian dalam perang tersebut sangat tinggi.

Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas itu mengatakan, 33.000 warga Palestina tewas dalam konflik yang telah berlangsung sepanjang enam bulan tersebut. Data Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menunjukkan bahwa pada bulan pertama perang, sejumlah 312 keluarga telah kehilangan lebih dari 10 anggota keluarganya.

Ketika ditanya tentang laporan tersebut, tentara Israel membantah penggunaan AI untuk mengidentifikasi teroris. Meski begitu, tentang Israel tidak menyangkal bahwa teknologi tersebut memang ada.

Militer Israel mengatakan dalam pernyataannya bahwa operasinya sudah dilakukan berdasarkan hukum internasional. Tentara Israel menambahkan bahwa bom bodoh yang mereka gunakan adalah “persenjataan standar” yang digunakan oleh pilot dengan memastikan “tingkat presisi yang tinggi”.

Di sisi lain, tentara Israel mendeskripsikan Lavender sebagai database yang digunakan “untuk melakukan referensi silang terhadap sumber-sumber intelijen, guna menghasilkan lapisan informasi terkini mengenai operasi militer organisasi teroris. Ini bukanlah daftar operasi militer yang memenuhi syarat untuk diserang.”

“IDF (tentara Israel) tidak menggunakan sistem kecerdasan buatan yang mengidentifikasi pelaku teroris atau mencoba memprediksi apakah seseorang adalah teroris,” bunyi keterangan tersebut. “Sistem informasi hanyalah alat bagi analis dalam proses identifikasi target.”

Habsora

Lavender bukanlah AI pertama yang menyebabkan militer Israel jadi perhatian global. Pada Desember lalu, militer Israel juga sempat terikat dengan kontroversi lain terkait AI bernama Habsora.

Sebuah pernyataan singkat di situs IDF mengklaim bahwa mereka menggunakan sistem berbasis AI dalam perang melawan Hamas untuk mengidentifikasi “target dengan cepat”. Dengan Habsora, adapun tujuan akhir IDF yaitu menemukan keselarasan antara rekomendasi dari mesin dan identifikasi yang dilakukan secara manual oleh manusia.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Mampukah Taiwan Pertahankan Diri jika China Menyerang?

Internasional
Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Kematian Presiden Raisi Membuat Warga Iran Terbagi Jadi Dua Kubu

Internasional
Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Amelia Earhart, Perempuan Pertama yang Melintasi Atlantik

Internasional
Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Sosok Jacob Zuma, Mantan Presiden Afrika Selatan yang Didiskualifikasi dari Pemilu Parlemen

Internasional
Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Iran Setelah Presiden Ebrahim Raisi Tewas, Apa yang Akan Berubah?

Internasional
Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Apa Itu Mahkamah Pidana Internasional (ICC) dan Mengapa ICC Mempertimbangkan Surat Perintah Penangkapan bagi Pemimpin Israel dan Hamas?

Internasional
Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Tsai Ing-wen, Mantan Presiden Taiwan yang Dicintai Rakyat

Internasional
Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Apa Tujuan Asli Putin Menginvasi Ukraina?

Internasional
Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Siapa Ebrahim Raisi, Presiden Iran yang Tewas dalam Kecelakaan Helikopter?

Internasional
Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Hubungan Israel-Mesir Memburuk Setelah Israel Duduki Perbatasan Rafah

Internasional
Minim Perlindungan, Tahanan di AS yang Jadi Buruh Rawan Kecelakaan Kerja

Minim Perlindungan, Tahanan di AS yang Jadi Buruh Rawan Kecelakaan Kerja

Internasional
Siapa 'Si Lalat' Mohamed Amra, Napi yang Kabur dalam Penyergapan Mobil Penjara di Prancis?

Siapa "Si Lalat" Mohamed Amra, Napi yang Kabur dalam Penyergapan Mobil Penjara di Prancis?

Internasional
Pemungutan Suara di Paris Bikin Pulau Milik Perancis di Pasifik Mencekam, Mengapa?

Pemungutan Suara di Paris Bikin Pulau Milik Perancis di Pasifik Mencekam, Mengapa?

Internasional
Perjalanan Hubungan Rusia-China dari Era Soviet sampai Saat Ini

Perjalanan Hubungan Rusia-China dari Era Soviet sampai Saat Ini

Internasional
Pertemanan Rusia-China Makin Erat di Tengah Tekanan Barat

Pertemanan Rusia-China Makin Erat di Tengah Tekanan Barat

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com