Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Film "Oppenheimer" Akhirnya Ditayangkan di Jepang

Kompas.com - 02/04/2024, 04:00 WIB
Paramita Amaranggana,
Egidius Patnistik

Tim Redaksi

FILM Oppenheimer dibuat berdasarkan kisah nyata. Film itu bercerita tentang kehidupan J Robert Oppenheimer, fisikawan yang berkontribusi besar terhadap pengembangan bom atom yang mengakhiri Perang Dunia II (PD II).

Film buatan Christopher Nolan yang dirilis pada 21 Juli 2023 itu mendapat banyak pujian, bahkan berhasil memenangi tujuh piala Oscar. Pendapatan kotor film ini sendiri mencapai 900 juta dollar AS.

Walau mendapat banyak respon positif dari penggemar film, bagi masyarakat Jepang film ini cukup sensitif. Bagaimana tidak, bom atom yang dimaksud dalam film ini tak lain merupakan bom atom yang diluncurkan Amerika Serikat (AS) ke Nagasaki dan Hiroshima pada akhir PD II.

Sekitar 60.000 sampai 80.000 orang tewas di Hiroshima akibat ledakan bom atom pada 6 Agustus 1945. Tiga hari kemudian, AS menjatuhkan bom plutonium di Nagasaki yang menewaskan 74.000 orang.

Baca juga: 11 Kutipan Terkenal dalam Film Oppenheimer

Secara plot cerita, film ini sudah cukup sulit diterima masyarakat Jepang. Satu insiden lain kemudian memperburuk sensitivitas terkait film itu sehingga gagal tayang di Jepang tahun lalu.

Barbenheimer

Sebelum rilis, film Oppenheimer sudah ramai diperbincangkan karena tanggal rilisnya yang bersamaan dengan film Barbie. Satu tanggal rilis namun memiliki cerita dan latar yang berbanding terbalik menjadikan fenomena ini semakin unik: film yang satu bercerita tentang pembuatan bom atom, sementara yang lain merupakan film komedi tentang boneka Barbie.

Fenomena yang disebut Barbenheimer itu segera menjadi sensasi di internet. Saat itu, meme menjadi salah satu bentuk ekspresi paling marak digunakan dalam meramaikan tren Barbenheimer. Bentuk meme yang paling sering digunakan adalah menggabungkan foto Barbie dengan latar belakang ledakan bom atom.

Meme yang difungsikan sebagai candaan itu rupanya merupakan sindiran besar bagi Jepang selaku korban asli dari tragedi bom atom. Banyak orang Jepang mengecam tren ini. Banyaknya kecaman membuat pihak Warner Bros di Jepang akhirnya harus menyampaikan permintaan maaf. Tidak hanya itu, tren Barbenheimer yang juga menjadi taktik penjualan film ini juga menuai kritik karena dinilai meremehkan tragedi aslinya.

Kurang Menampilkan Penderitaan Korban Bom Atom

Setelah delapan bulan dirilis secara internasional, film Oppenheimer akhirnya tayang perdana di Jepang pada 29 Maret 2024 dengan peringatan. Beberapa gambar yang tersebar di media sosial menunjukkan tanda-tanda yang dipasang di pintu masuk beberapa bioskop di Tokyo. Tanda-tanda itu memperingatkan calon penonton bahwa film tersebut menampilkan gambar uji coba nuklir yang dapat membangkitkan kembali ingatan akan kerusakan yang disebabkan oleh bom.

Penayangan perdana film Oppenheimer itu mengundang reaksi yang beragam masyarakat Jepang.

“Tentu saja ini adalah film luar biasa yang pantas memenangi Academy Awards,” kata Kawai, warga Hiroshima yang hanya menyebutkan nama keluarganya kepada Reuters.

“Tetapi film ini juga menggambarkan bom atom dengan cara yang terkesan memujinya, dan, sebagai orang yang berasal dari Hiroshima, saya merasa sulit untuk menontonnya.”

Sebagai penggemar berat film-film buatan Christopher Nolan, Kawai yang merupakan seorang pegawai negeri langsung pergi menonton film itu di bioskop pada hari pertama penayangan. Walau begitu, Kawai berpendapat masyarakat Jepang tidak akan terlalu mengusahakan untuk menonton film ini.

Penduduk Hiroshima lainnya, Agemi Kanegae yang berusia 65 tahun ikut membagikan perasaannya setelah menonton film itu.

Baca juga: Harapan Penduduk Hiroshima pada Film Pemenang Oscar Oppenheimer

“Film ini sangat layak untuk ditonton,” katanya. "Tapi saya merasa sangat tidak nyaman dengan beberapa adegan, seperti persidangan Oppenheimer di Amerika pada akhirnya."

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Persenjataan Hamas Semakin Banyak yang Justru Bersumber dari Israel

Persenjataan Hamas Semakin Banyak yang Justru Bersumber dari Israel

Internasional
Dari Mana Hamas Memperoleh Senjata?

Dari Mana Hamas Memperoleh Senjata?

Internasional
Perjalanan Hubungan Israel dan Iran, dari Sekutu Jadi Musuh

Perjalanan Hubungan Israel dan Iran, dari Sekutu Jadi Musuh

Internasional
Siapa Pemasok Terbesar Senjata untuk Israel?

Siapa Pemasok Terbesar Senjata untuk Israel?

Internasional
Apa Saja Jenis Persenjataan Militer Israel dan dari Mana Pasokannya?

Apa Saja Jenis Persenjataan Militer Israel dan dari Mana Pasokannya?

Internasional
Seberapa Kuat Militer Iran?

Seberapa Kuat Militer Iran?

Internasional
Serangan Iran ke Israel Tampaknya Direncanakan untuk Gagal

Serangan Iran ke Israel Tampaknya Direncanakan untuk Gagal

Internasional
Bagaimana Israel dan Sekutunya Cegat Lebih dari 300 Rudal dan Drone Iran?

Bagaimana Israel dan Sekutunya Cegat Lebih dari 300 Rudal dan Drone Iran?

Internasional
Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Internasional
Mengenal Sistem Pertahanan Iron Dome Israel

Mengenal Sistem Pertahanan Iron Dome Israel

Internasional
30 Tahun Genosida Rwanda yang Menewaskan 800.000 Orang

30 Tahun Genosida Rwanda yang Menewaskan 800.000 Orang

Internasional
Seberapa Berpengaruh Greta Thunberg?

Seberapa Berpengaruh Greta Thunberg?

Internasional
Trump Dituduh Menjual Alkitab untuk Kebutuhan Kampanye

Trump Dituduh Menjual Alkitab untuk Kebutuhan Kampanye

Internasional
Belajar dari Cara Taiwan Menghadapi Gempa Bumi

Belajar dari Cara Taiwan Menghadapi Gempa Bumi

Internasional
Korupsi dan Kecurangan Pemilu, Alasan AS Jatuhkan Sanksi pada Zimbabwe

Korupsi dan Kecurangan Pemilu, Alasan AS Jatuhkan Sanksi pada Zimbabwe

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com